Analisis SWOT dalam Pendidikan

Sekolah merupakan salah satu lembaga pendidikan yang memiliki peran besar dalam pengembangan kemampuan akademiknon akademik dan bahkan moral para siswa yang berada di dalamya. Sekolahpun menjadi salah satu ujung tombak bagi perkembangan dan kelangsungan sebuah negara. Karena itulah keberadaan sebuah sekolah yang memiliki kualitas dan kredibilitas yang baik dalam berbagai aspek mutlak diperlukan bagi segenap anak Indonesia. Ditambah lagi jika menilik tujuan pendidikan Negara Kesatuan Republik Indonesia, bahwa….. inilah salah satu alasan betapa pendidikan yang berkualitas memang berhak diterima oleh setiap tingkatan pendidikan anak Indonesia. Meskipun demikian, pencapaian kualitas yang diharapkan ini tidak semua sekolah maupun lembaga pendidikan mampu meraihnya. Bahkan secara umum, sistem pendidikan Indonesia masih perlu dilakukan perbaikan secara menyeluruh dan kontinyu untuk mencapai kebaikan dalam tujuan pendidikan nasional. Pendidikan juga dituntut dapat mempersiapkan sumber daya manusia yang kompeten agar mampu bersaing dan juga kooperatif di dunia global. Untuk memenuhi hal tersebut diperlukan lulusan yang unggul dalam baik sisi akademis, humanis, hingga moral. Agar lulusan pendidikan nasional memiliki  kompetitif tidak bisa terlepas dari kualitas manajemen pendidikan, baik dalam hal efektivitas dan efisiensi proses ke arah peningkatan mutu pendidikan. Pemerintah dalam mengatasi permasalahan mutu pendidikan telah banyak berbuat melalui program-program peningkatan mutu pendidikan sesuai dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 dan Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan. Tantangan dalam dunia pendidikan khususnya bagi para pelaksana perencanaan dan manajemen, pengambil kebijakan urusan pendidikan dalam hal ini pemerintah, harus memiliki alat atau piranti untuk mengevaluasi sampai sejauh mana pembangunan pendidikan terutama kinerja layanan pendidikan bagi masyarakat dapat tercapai secara optimal. Salah satu strategi manajerial yang dikembangkan untuk menjamin sebuah organisasi (sekolah) memiliki daya tahan dan daya hidup dari masa sekarang dan berkelajutan sampai masa yang akan datang yaitu dengan melakukan analisis SWOT.

 

PEMBAHASAN

Sistem adalah sebuah komponen yang terdiri dari beberapa elemen dan subelemen yang terintegrasi, saling berinteraksi dan saling mempengaruhi satu sama lain. Dalam sebuah konsep sistem, ada berbagai perilaku dan gejala sosial, ekonomi, politik, hukum, dan keamanan, dengan berbagai sistem yang lebih luas maupun dengan subsistem yang tercakup di dalamnya. Sebagai contoh adalah interaksi antar komponen dalam sekolah disebut sebagai sistem, sedangkan komponen di sini dapat disebut dengan warga sekolah (siswa, guru, TU, karyawan, dan orangtua). Interaksi di dalam kelas pada sekolah disebut subsistem, dan interaksi antar sekolah sederajat merupakan suprasistem. Dengan sistem yang tersusun dengan baik, sebuah organisasi, dalam hal ini adalah lembaga pendidikan seperti sekolah dapat mencapai tujuan yang telah ditargetkan. Oleh karena itu, sistem sangat urgen dan vital keberadaannya demi keberhasilan sebuah program kerja, apalagi jika tersusun secara sistematis dan dilaksanakan penuh kredibilitas, tanggung jawab, dan kedisiplinan.

Analisis SWOT merupakan salah satu metode analisis situasional yang menitikberatkan pada identifikasi beberapa faktor secara sistematis untuk merumuskan strategi perusahaan, organisasi, atau lembaga. SWOT sendiri merupkan akronim dari Strengths (kekuatan), Weaknesses (kelemahan), Opportunities (peluang), dan Threats (ancaman).Analisis ini didasarkan pada logika yang dapat memaksimalkan kekuatan (Strenghts) dan peluang (Opportunities), namun secara bersamaan dapat meminimalkan kelemahan (Weaknesses) dan ancaman (Threats). Proses pengambilan keputusan strategis selalu berkaitan dengan pengembangan misi, tujuan, strategis harus menganalisis faktor-faktor strategis perusahaan, organisasi, atau lembaga tersebut dalam kondisi yang ada pada saat ini. Hal ini disebut analisis situasi. Berikut ini definisi lebih rinci tentang elemen SWOT:

  • Strength (Kekuatan); faktor internal atau dalam yang cenderung memiliki efek positif (atau menjadi mampu untuk) mencapai tujuan suatu lembaga pendidikan
  • Weakness (Kelemahan); faktor internal atau dalam yang mungkin memiliki efek negatif  (atau menjadi penghalang untuk) mencapai tujuan suatau lembaga pendidikan
  • Opportunity (Peluang); faktor eksternal atau luar yang cenderung memiliki efek positif pada pencapaian atau  tujuan sekolah, atau tujuan yang sebelumnya tidak dipertimbangkan
  • Threat (Ancaman); faktor eksternal atau kondisi yang cenderung memiliki efek negatif pada pencapaian tujuan suatu lembaga pendidikan, atau membuat tujuan absurd atau malah sulit dicapai.

Jika analisis SWOT digunakan pada pendidikan maka dimungkinkan bagi sebuah sekolah  untuk mendapatkan sebuah gambaran menyeluruh mengenai situasi sekolah itu sendiri baik dalam hubungannya dengan masyarakat, lembaga-lembaga pendidikan yang lain, dan lapangan industri yang akan dimasuki oleh para siswanya, bahkan sampai situasi internaal sekolah itu sendiri. Untuk pemahaman mengenai faktor-faktor eksternal, (terdiri atas ancaman dan peluang), yang digabungkan dengan suatu pengujian mengenai kekuatan dan kelemahan akan membantu dalam mengembangkan sebuah visi tentang masa depan. Perkiraan seperti ini diterapkan dengan mulai membuat program yang kompeten atau mengganti program-program yang tidak relevan serta berlebihan dengan program yang lebih inovatif dan relevan, sesuai dengan kondisi sekolah itu sendiri.

Beberapa contoh lingkungan internal lembaga pendidikan;

1. Tenaga kependidikan dan staf adminstrasi

2. Ruang kelas, laboratorium, dan fasilitas sarana prasarana (lingkungan belajar).

3. Para siswa

4. Anggaran operasional

5. Program riset dan pengembangan IPTEK

6. Organisasi atau dewan lainnya dalam sekolah

7. Kurikulum yang digunakan.

Beberapa contoh lingkungan eksternal lembaga pendidikan :

1. Tempat kerja yang prospektif bagi lulusan

2. Orang tua dan keluarga siswa

3. Lembaga pendidikan pesaing lainnya

4. Sekolah  atau lembaga pendidikan tinggi sebagai persiapan lanjutan

5. Demografi sosial dan ekonomi penduduk

6. Badan-badan penyandang dana.

 

Selain itu, jika dilihat dari  segi obyek analisis, analisis SWOT memiliki dua jenis, yaitu:

1)      Model Kuantitatif

Analisis jenis ini menggunakam teknik penilaian, yang mana penilaian tersebut dilakukan dengan cara memberikan skor pada masing-masing subkomponen, dimana satu subkomponen dibandingkan dengan subkomponen yang lain dalam komponen yang satu atau mengikuti lajur vertikal. Sebuah asumsi dasar dari model ini adalah kondisi yang berpasangan antara S dan W, serta O dan T. Kondisi berpasangan ini terjadi karena diasumsikan bahwa dalam setiap kekuatan selalu ada kelemahan yang tersembunyi dan dari setiap kesempatan yang terbuka selalu ada ancaman yang harus diwaspadai. Ini berarti setiap satu rumusan Strength (S), harus selalu memiliki satu pasangan Weakness (W) dan setiap satu rumusan Opportunity (O) harus memiliki satu pasangan satu Threat (T). Standar penilaian di buat berdasar kan kesepakatan bersama untuk mengurangi kadar subyektifitas penilaian.

2)      Model Kualitatif

Analisa jenis ini tidak jauh berbeda dengan jenis analisis kuantitatif, perbedaan yang mendasar adalah pada penggunaan penilaian yang memadukan komponen kekuatan (kelebihan) dengan kekurangan, cenderung pada hasil yang berupa wujud bukan jumlah nominal yang dihasilkan. Umumnya bentuk anaisisnya berupa uraian deskriptif.

Jika dianalogikan, analisis SWOT itu seumpama sebuah peta, juga berfungsi sebagai panduan pembuatan peta. Ketika telah berhasil membuat peta, langkah tidak boleh berhenti karena peta tidak menunjukkan kemana harus pergi, tetapi peta dapat menggambarkan banyak jalan yang dapat ditempuh jika ingin mencapai tujuan tertentu. Sebuah peta baru akan berguna jika tujuan telah ditetapkan dan si pemegangnya telah merumuskan jalan mana yang harus diambil untuk mencapai tujuan tersebut.

Dalam kerangka berpikir manajemen strategik, tujuan merupakan target-target yang bersifat kuantitatif dari suatu organisasi. Pencapaian tujuan merupakan tolak ukur dari keberhasilan kinerja atas faktor-faktor kunci keberhasilan suatu organisasi. Oleh karena itu tujuan merupakan bagian yang penting dalam sistem strategi manajerial yang di dalamnya mengandung usaha untuk melaksanakan suatu tindakan. Untuk itu tujuan harus menegaskan tentang apa (what) yang secara khusus harus dicapai dan kapan (when).

Selanjutnya, setelah sasaran atau tujuan telah ditentukan barulah dirumuskan program kerja utuk mencapai tujuan tersebut. Program ini dapat dijabarkan targetnya, segmentasinya dan strategi yang akan digunakan.  Sebuah program kerja dapat dikatakan sebagai sebuah program yang lengkap apabila telah mampu menerangkan visi, misi, tujuan serta gambaran pelaksanaan yang berupa target, segmentasi dan strategi yang dipilih.

Pelaksanaan akan diikuti dengan proses evaluasi. Yang perlu digarisbawahi disini adalah peran analiss SWOT dalam melakukan penilaian kesesuaian konsep dan pelaksanaan program saat program berjalan maupun di akhir program sehingga dapat diambil sebuah kesimpulan penilaian yang obyektif dan berkesinambungan. Analisis SWOT itu digunakan sebagai dasar untuk menerjemahkan visi, misi, dan tujuan sehingga menjadi program kegiatan yang lebih operasional.

Secara sederhana, analisis SWOT dipahami sebagai pengujian terhadap kekuatan dan kelemahan internal sebuah organisasi, serta kesempatan dan ancaman lingkungan atau eksternalnya. SWOT adalah perangkat umum yang didesain dan digunakan sebagai langkah awal dalam proses pembuatan keputusan dan sebagai perencanaan strategis dalam berbagai terapan. Penafsiran kekuatan dan kelemahan dapat dilakukan melalui survei, kelompok-kelompok fokus, wawancara dengan murid dan alumni, dan sumber-sumber lain yang dapat dipercaya. Begitu kelemahan dan kekuatan telah diketahui, maka akan memungkinkan untuk mengkonfirmasi hal-hal tersebut.  Gambaran eksternal bersifat komplementer terhadap self-study internal di dalam analisis SWOT. Pengaruh-pengaruh nasional dan regional seperti masalah-masalah lokal dan negara dan penerapan kurikulum adalah yang paling penting dalam memutuskan program baru apa saja yang perlu ditambah atau program yang sudah ada dan perlu dimodifikasi atau diganti.

Ada empat tahapan utama dalam melakukan analisis SWOT, dalam hal ini adalah untuk lembaga pendidikan, yaitu:

1.      Tahap Observasi

Dalam tahapan ini, pengamat akan membuat dan menyusun substansi dalam matriks SWOT untuk memudahkn drafting data. Ia akan mengamati, menemukan, dan memasukkan hal-hal yang merupakan komponen SWOT dalam matriks yang telah dibuat, yang mana merupakan data aktual yang ditemukannya di lapangan, di lembaga pendidikan yang ditelitinya.

2.      Tahap Analisa

Selanjutnya, peneliti akan melakukan mendalami dan menentukan kelompok-kelompok data yang telah didapatnya ke dalam elemen yang tepat, apakah data A termasuk kategori Strengths atau Weaknesses atau Opportunities, atau Threats, data B, dan seterusnya.

3.      Tahap Penentuan Kebijakan

Peneliti akan menentukan langkah-langkah kebijakan yang diambil untuk memperbaiki atau memperkuat sistem pendidikan. Kebijakan tersebut diambil dari menggabungkan dua faktor, dengan ketentuan sebagai berikut:

  • Mengambil kebijakan dengan menggabungkan kekuatan (Strengths) dan peluang (Opportunities)
  • Mengambil kebijakan dengan menggabungkan kelemahan (Weaknesses) dan peluang (Opportunities)
  • Mengambil kebijakan dengan menggabungkan kekuatan (Strengths) dan ancaman (Threats)
  • Mengambil kebijakan dengan menggabungkan kelemahan (Weaknesses) dan ancaman (Threats).

 

4.      Tahap Pembuatan Laporan

Setelah kebijakan telah ditentukan, tugas pengamat atau penganalisa SWOT adalah membuat laporan dari penelitian yang telah dilakukannya. Laporan ini berfungsi sebagai rekaman data secara deskriptif tentang penelitian yang dilakukan. Selain itu laporan ini menjadi bukti resmi akan penelitian yang tentunya diperoleh berdasarkan kondisi aktual, kebijakan yang dipilih setelah melakukan analisa mendalam dan dapat diaplikasikan dalam konteks nyata, serta dapat dipertanggungjawabkan.

Hasil analisis SWOT yang telah dirumuskan tersebut selanjutnya dapat digunakan sebagai acuan untuk menentukan langkah-langkah untuk ke depannya dalam upaya memaksimalkan kekuatan dan memanfaatkan peluang, serta secara bersamaan berusaha untuk meminimalkan kelemahan dan mengatasi ancaman.

 

Kesimpulan

Analisis SWOT merupakan salah satu metode analisa yang bersifat situasional yang digunakan dalam rangka mendalami kondisi internal maupun eksternal sebuah lembaga, dalam hal ini adalah lembaga pendidikan. Dengan mengetahui lebih dalam tentang kedua kondisi tersebut, diharapkan lembaga pendidikan tersebut akan mampu mengintrospeksi diri atas daa-data yang telah didapatkan dalam penelitian SWOT. Analisis SWOT yang dilakukan ini dapat menjadi cerminan atau refleksi dari lembaga pendidikan itu sendiri sehingga dapat mengetahui sisi baik maupun sisi buruk yang dimilikiya dan dapat menemukan cara untuk memperbaiki diri dari mengetahui hal-hal tersebut. Analisis SWOT dapat pula menjadi peta, karena setelah masing-masing faktor ditemukan, kebijakan-kebijakan yang akan diambil untuk perbaikan di kemudian hari telah pula ditentukan, sehingga yang harus dilakukan lembaga pendidikan tinggal melaksanakannya dengan penuh komitmen, disiplin, dan tanggung jawa demi terwujudnya lembaga pendidikan yang berkualitas, berintegritas, dan menghasilkan siswa-siswa yang kelak menjadi sumber daya manusia yang tak hanya unggul dalam segi akademik, tapi juga moral, agama, dan sosial.

 

___________

Disusun Oleh:

Nama : Dhenok Dwi Anugrahwati

NIM : 11.88203.046

PBI-B-Tugas Artikel 1 Manajemen Pendidikan

STKIP PGRI PACITAN

Advertisements

4 thoughts on “Analisis SWOT dalam Pendidikan”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s