Teori-teori Kepemimpinan Pendidikan

Dalam kehidupan sehari-hari, seringkali kita mendengar kata “ Pemimpin “ maupun “ Kepemimpinan “. Kita juga senantiasa mengalami dan merasakan hal tersebut. Kedua kata tersebut memiliki makna yang mendalam dan memiliki keterkaitan yang tidak dapat dipisahkan satu sama lainnya. Hal ini disebabkan karena seorang pemimpin bukan hanya berdasarkan perasaan suka atas profesi tersebut melainkan berdasarkan banyak faktor yang mempengaruhi terjadinya profesi tersebut. Telah kita ketahui bahwa setiap organisasi selalu membutuhkan pemimpin, baik pemimpin yang timbul sendiri maupun pemimpin yang ditugaskan. Pemimpin tersebut yang menjalankan organisasi, memberi motivasi, dan memberi garis arahan pada bawahan.

Pada dasarnya seorang pemimpin itu dilahirkan, bukan dibuat. Pemimpin bukan sekedar gelar atau jabatan yang di berikan melainkan sesuatu yang tumbuh dan berkembang dari dalam diri seseorang. Jiwa kepemimpinan lahir dari proses internal ( leadership from the inside out ). Rahasia utama kepemimpinan adalah kekuatan terbesar pemimpin bukan dari kekuasaannya, bukan kecerdasannya, tapi dari kekuatan pribadinya. Seorang pemimpin sejati selalu bekerja keras memperbaiki dirinya sebelum ia sibuk memperbaiki orang lain. Jadi, seorang pemimpin yang baik harus memiliki integritas ( kepribadian ), intelektual ( pengetahuan ), intelegensi ( spiritual ), skill atau kemampuan/keahlian, memiliki power atau dapat mempengaruhi orang lain, mau belajar, mendengar dan siap dikritik. Apabila ketujuh isi dari esensi/hakikat kepemimpinan tersebut telah dimiliki oleh seorang pemimpin maka pemimpin tersebut akan arif dan bijaksana. Selain itu, seorang pemimpin harus mengerti mengenai teori – teori kepemimpinan agar ia memahami dan mengerti sejauh mana kepemimpinan telah ia laksanakan secara efektif serta menunjang kepada produktifitas lembaga secara keseluruhan.

Dari latar belakang diatas maka kami rasa perlu untuk membahas mengenai “ Teori – Teori Kepemimpinan”. Hal ini dimaksudkan agar pemahaman dalam memimpin dapat dipahami dan dihayati dengan baik oleh setiap individu sehingga seorang pemimpin dapat menjalankan tugasnya sesuai dengan esensinya sebagai pemimpin dan dapat bertanggungjawab terhadap tugasnya.

 

  1. A.    DEFINISI PEMIMPIN

Definisi pemimpin menurut beberapa ahli, sebagai berikut :

  1. Ahmad Rusli dalam kertas kerjanya Pemimpin Dalam Kepimpinan Pendidikan (1999).  Menyatakan pemimpin adalah individu manusia yang diamanahkan memimpin subordinat  (pengikutnya) ke arah mencapai matlamat  yang ditetapkan.
  2. Miftha Thoha dalam bukunya Prilaku Organisasi (1983: 255). Pemimpin adalah seseorang yang memiliki kemampuan memimpin, artinya memiliki kemampuan untuk mempengaruhi orang lain atau kelompok tanpa mengindahkan bentuk alasannya.
  3. Kartini Kartono (1994 : 33). Pemimpin adalah seorang pribadi yang memiliki kecakapan dan kelebihan khususnya kecakapan dan kelebihan disatu bidang, sehingga dia mampu mempengaruhi orang-orang lain untuk bersama-sama melakukan aktivitas-aktivitas tertentu, demi pencapaian satu atau beberapa tujuan.
  4. C.N. Cooley (1902). Pemimpin itu selalu merupakan titik pusat dari suatu kecenderungan, dan pada kesempatan lain, semua gerakan sosial kalau diamati secara cermat akan ditemukan kecenderungan yang memiliki titik pusat.
  5. Henry Pratt Faiechild dalam Kartini Kartono (1994: 33). Pemimpin dalam pengertian ialah seseorang yang dengan jalan memprakarsai tingkah laku sosial dengan mengatur, mengarahkan, mengorganisir atau mengontrol usaha/upaya orang lain atau melalui prestise, kekuasaan dan posisi. Dalam pengertian yang terbatas, pemimpin ialah seorang yang membimbing, memimpin dengan bantuan kualitas-kualitas persuasifnya dan ekseptansi/penerimaan secara sukarela oleh para pengikutnya.
  6. Sam Walton. Pemimpin besar akan berusaha menanamkan rasa percaya diri pada para pendukung. Jika orang memiliki percaya diri tinggi, maka kita akan terkejut pada hasil luar biasa yang akan mereka raih.
  7. Rosalynn Carter. “Seorang pemimpin biasa membawa orang lain ke tempat yang ingin mereka tuju”. Seorang pemimpin yang luar biasa membawa para pendukung ke tempat yang mungkin tidak ingin mereka tuju, tetapi yang harus mereka tuju.
  8. John Gage Alle. Leader…a guide; a conductor; a commander” (pemimpin itu ialah pemandu, penunjuk, penuntun; komandan).
  9. Jim Collin. Mendefinisikan pemimpin memiliki beberapa tingkatan, terendah adalah pemimpin yang andal, kemudian pemimpin yang menjadi bagian dalam tim, lalu pemimpin yang memiliki visi, tingkat yang paling tinggi adalah pemimpin yang bekerja bukan berdasarkan ego pribadi, tetapi untuk kebaikan organisasi dan bawahannya.
  10. Modern Dictionary Of Sociology (1996). Pemimpin (leader) adalah seseorang yang menempati peranan sentral atau posisi dominan dan pengaruh dalam kelompok (a person who occupies a central role or position of dominance and influence in a group).
  11. C.N. Cooley dalam “ The Man Nature and the Social Order’. Pemimpin itu selalu merupakan titik pusat dari suatu kecenderungan, dan sebaliknya, semua gerakan sosial, kalau diamat-amati secara cermat, akan ditemukan di dalamnya kecenderungan-kecenderungan yang mempunyai titik pusat.
  12. I . Redl dalam “Group Emotion and Leadership”. Pemimpin adalah seorang yang menjadi titik pusat yang mengintegrasikan kelompok.
  13. J.L. Borwn dalam “Psychology and the Social Order”. Pemimpin tidak dapat dipisahkan dengan kelompok, tetapi dapat dipandang sebagai suatu posisi yang memiliki potensi yang tinggi dibidangnya.
  14. Kenry Pratt Fairchild dalam “Dictionary of Sociologi and Related Sciences”. Pemimpin dapat dibedakan dalam 2 arti; Pertama, pemimpin arti luas, sesorang yang memimpin dengan cara mengambil inisiatif tingkah laku masyarakat secara mengarahkan, mengorganisir atau mengawasi usaha-usaha orang lain baik atas dasar prestasi, kekuasaan atau kedudukan. Kedua, pemimpin arti sempit, seseorang yang memimpin dengan alat-alat yang meyakinkan, sehingga para pengikut menerimanya secara suka rela.
  15. Dr. Phil. Astrid S. Susanto. Pemimpin adalah orangyang dianggap mempunyai pengaruh terhadap sekelompok orang banyak.
  16. Ensiklopedia Administrasi (disusun oleh Staf Dosen Balai Pembinaan Administrasi Universitas Gadjah Mada). Pemimpin (Leader) adalah orang yang melakukan kegiatan atau proses mempengaruhi orang lain dalam situasi  tertentu, melalui proses komunikasi, yang diarahkan guna mencapai tujuan/tujuan-tujuan tertentu.

Dari beberapa definisi diatas dapat disimpulkan bahwa pemimpin adalah individu yang berusaha mempengaruhi orang lain tanpa menggunakan bentuk paksaan untuk menstruktur aktivitas-aktvitas serta hubungan-hubungan di dalam sebuah kelompok atau organisasi melalui proses komunikasi yang diarahkan guna mencapai tujuan tertentu.

 

  1. B.     DEFINISI KEPEMIMPINAN

Secara umum, definisi kepemimpinan dapat dirumuskan sebagai berikut. “ Kepemimpinan berarti kemampuan dan kesiapan yang dimiliki seseorang untuk dapat mempengaruhi, mendorong, mengajak, menuntun, menggerakkan, mengarahkan, dan kalau perlu memaksa orang atau kelompok agar menerima pengaruh tersebut dan selanjutnya berbuat sesuatu yang dapat membantu tercapainya suatu tujuan tertentu yang telah di tetapkan.

Pendapat lain mengenai definisi kepemimpinan menurut beberapa ahli, sebagai berikut :

  1. Kepemimpinan adalah proses mempengaruhi kegiatan – kegiatan kelompok yang di organisir menuju pada penentuan dan pencapaian tujuan ( Ralp M. Stogdill ).
  2. Kepemimpinan adalah perilaku dari seorang individu yang memimpin aktivitas-aktivitas suatu kelompok ke suatu tujuan yang ingin dicapai bersama ( Hemhill & Coons, 1957;7)
  3. Kepemimpinan adalah pembentukan awal serta pemeliharaan struktur dalam harapan dan interaksi ( Stogdill, 1974;411 )
  4. Kepemimpinan adalah pengaruh antar pribadi, yang dijalankan dalam suatu situasi tertentu, serta di arahkan melalui proses komunikasi, ke arah pencapaian satu atau beberapa tujuan tertentu ( Tannenbaum, Weschler, & Massarik, 1961;24 )
  5. Kepemimpinan adalah peningkatan pengaruh sedikit demi sedikit pada, dan berada di atas kepatuhan mekanis terhadap pengarahan-pengarahan rutin organisasi ( Katz & Kahn, 1978;528 )
  6. Kepemimpinan merupakan motor atau daya penggerak daripada semua sumber – sumber, dan alat yang tersedia bagi suatu organisasi ( Sondang P. Siagian ).
  7. Kepemimpinan dalam organisasi berarti penggunaan kekuasaan dan pembuatan keputusan – keputusan ( Robert Dubin ).
  8. Kepemimpinan adalah individu di dalam kelompok yang memberikan tugas pengarahan dan pengorganisasian yang relevan dengan kegiatan – kegiatan kelompok ( Fred E. Fiedler ).
  9. Leadership is any contribution to the establishment and attainment of group purpose ( Kimbal Wiles ).
  10. Dua definisi dari Carter V. Good adalah :
  • The ability and readiness to inspire, guide, direct, or manage others
  • The role of interpreter of interest and objectives of a group, to grow up recognizing and accepting the onterpreter as spokesman

Berdasarkan beberapa definisi yang dikemukakan para ahli, dapat disimpulkan bahwa kepemimpinan pada dasarnya merupakan sumbangan dari seseorang di dalam situasi-situasi kerjasama dimana pemimpin menggerakkan, mempengaruhi, dan membimbing orang lain dalam rangka untuk mencapai tujuan organisasi. Jadi, kepemimpinan dan kelompok adalah dua hal yang tidak dapat dipisahkan antara yang satu dengan yang lain. Tak ada kelompok tanpa adanya kepemimpinan, dan sebaliknya kepemimpinan hanya ada dalam situasi interaksi kelompok. Seseorang tidak dapat dikatakan pemimpin jika ia berada di luar kelompok, ia harus berada di dalam suatu kelompok di mana ia memainkan peranan-peranan dan kegiatan-kegiatan kepemimpinannya.

 

  1. C.    FUNGSI KEPEMIMPINAN

Fungsi utama pemimpin adalah kelompok untuk belajar memutuskan dan bekerja, antara lain :

  1. Pemimpin membantu terciptanya suasana persaudaraan, kerjasama, dengan penuh rasa kebebasan
  2. Pemimpin membantu kelompok untuk mengorganisir diri yaitu ikut serta dalam memberikan rangsangan dan bantuan kepada kelompok dalam menetapkan dan menjelaskan tujuan
  3. Pemimpin membantu kelompok dalam menetapkan prosedur kerja, yaitu membantu kelompok dalam mengalisis situasi untuk kemudian menetapkan prosedur mana yang paling praktis dan efektif
  4. Pemimpin bertanggungjawab dalam mengambil keputusan bersama dengan kelompok. Pemimpin memberi kesempatan kepada kelompok untuk belajar dari pengalaman. Pemimpin mempunyai tanggungjawab untuk melatih kelompok menyadari proses dan isi pekerjaan yang dilakukan dan berani menilai hasilnya secara jujur dan objektif
  5. Pemimpin bertanggungjawab dalam mengembangkan dan mempertahankan eksistensi organisasi

 

  1. D.    TEORI – TEORI KEPEMPINAN

Memahami teori-teori kepemimpinan sangat besar artinya untuk mengkaji sejauh mana kepemimpinan telah ia laksanakan secara efektif serta menunjang kepada produktifitas lembaga secara keseluruhan. Bila ditelaah dari perkembangan teori, ada banyak teori kepemimpinan yang bisa ditelaah untuk mengkaji masalah kepemimpinan. Berikut ini beberapa teori tentang kepemimpinan, yaitu :

  1. Great Man Theory

Teori ini dilandasi keyakinan bahwa pemimpin merupakan orang yang memiliki sifat-sifat luar biasa. Dia memiliki pembawaan sebagai pemimpin dengan sejumlah kualitas tertentu. Dia selalu sukses dalam menjalankan fungsi kepemimpinannya, di mata pengikutnya dia dianggap sebagai orang besar.

  1.  Kepemimpinan Sifat (Trait Theory)

Pendekatan sifat didasari asumsi bahwa kondisi fisik dan karakteristik pribadi adalah penting bagi kesuksesan pemimpin. Hal tersebut akan menjadi faktor penentu yang membedakan antara seseorang pemimpin dengan bukan pemimpin.

Sifat – sifat pokok itu biasanya meliputi :

  • Kondisi fisik               : energik, tegap, kuat
  • Latar belakang sosial   : berpendidikan dan berwawasan luas, serta berasal dari lingkungan sosial yang dinamis
  • Kepribadian                : adaptif, agresif, emosi stabil, populer dan kooperatif

Pendekatan ini terpusatkan pada pengidentifikasian intelektual, emosi, fisik, dan sifat pribadi lainnya dari pemimpin tersebut. Teori ini mengasumsikan bahwa sejumlah sifat individu dari pemimpin yang efektif dapat ditemukan. Teori ini berusaha untuk mengidentifikasikan karakteristik khas ( fisik, mental, kepribadian ) yang diasosiasikan dengan keberhasilan kepemimpinan. Mengandalkan pada penelitian yang menghubungkan berbagai sifat dengan kriteria sukses tertentu. Keberhasilan kepemimpinan itu sebagian besar ditentukan oleh sifat-sifat kepribadian tertentu, misalnya harga diri, kelancaran berbahasa, kecerdasan, kedewasaan dan keluasan hubungan sosial, motivasi diri dan dorongan berprestasi, kreatifitas termasuk ciri-ciri fisik yang dimiliki seseorang. Pemimpin dikatakan efektif apabila memiliki sifat-sifat kepribadian yang baik, begitu sebaliknya.

  1. Teori Kepemimpinan Perilaku

Teori ini mengusulkan bahwa keefektifan kepemimpinan tergantung pada kesesuaian antara kepribadian, tugas, kekuatan, sikap, dan persepsi. Sejumlah pendekatan kepemimpinan yang berorientasi pada situasi telah dipublikasikan dan diteliti. Dua dari yang paling awal adalah model kontingengsi Fiedler dan teori jalur – tujuan. Hanya setelah adanya hasil – hasil yang tidak meyakinkan dan kontradiktif dari banyak penelitian awal penelitian awal mengenai sifat dan pribadi-perilaku, barulah pentingnya situasi dipelajari lebih dekat oleh mereka yang berminat terhadap kepemimpinan. Akhirnya, peneliti menyadari bahwa perilaku kepemimpinan yang dibutuhkan untuk meningkatkan prestasi, sebagian besar tergantung pada situasi.

Pemikiran dasarnya adalah bahwa seorang pemimpin yang efektif haruslah cukup fleksibel untuk menyesuaikan atas perbedaan-perbedaan antara bawahan dan situasi. Memutuskan bagaimana mengarahkan individu lainnya adalah sulit dan membutuhkan suatu analisa mengenai pemimpin, kelompok, dan situasinya.

Teori ini juga menggambarkan hubungan kemanusiaan yang akrab seorang pemimpin dengan bawahannya. Teori ini ditandai dengan penekanan pada hubungan kesejawatan, saling mempercayai, saling menghargai, membela bawahan, memberi masukan kepada bawahan dan bersedia berkonsultasi dengan bawahan. Selain itu, seorang pemimpin juga memberikan batasan kepada bawahan, seperti bawahan mendapat instruksi dalam pelaksanaan tugas, kapan, bagaimana pekerjaan dilakukan, dan hasil yang akan dicapai. Jadi, berdasarkan teori ini, seorang pemimpin yang baik adalah bagaimana seorang pemimpin yang memiliki perhatian yang tinggi kepada bawahan dan terhadap hasil yang tinggi pula.

  1. Teori Situasional

Teori kepemimpinan situasional dikembangkan oleh Paul Hersey dan Keneth H. Blanchard. Teori ini mencoba menyiapkan pemimpin dengan beberapa pengertian mengenai hubungan di antara gaya kepemimpinan yang efektif dan taraf kematangan pengikutnya. Teori ini juga berusaha menerapkan gaya kepemimpinan dengan situasi di mana kepemimpinan dilakukan.

Teori ini berasumsi bahwa pemimpin yang efektif tergantung pada taraf kematangan pengikut dan kemampuan pemimpin untuk menyesuaikan orientasinya, baik orientasi tugas ataupun hubungan antar manusia. Makin matang si pengikut, pemimpin harus mengurangi tingkat struktur tugas dan menambah orientasi hubungannya. Pada saat seseorang atau kelompok/pengikut bergerak dan mencapai tingkat rata-rata kematangan, pemimpin harus mengurangi baik hubungannya ataupun orientasi tugasnya. Keadaan ini berlangsung sampai pengikut mencapai kematangan penuh, dimana mereka sudah dapat mandiri baik dilihat dari kematangan kerjanya ataupun kematangan psikologinya. Jadi, teori situasional ini menekankan pada kesesuaian antara gaya kepemimpinan dengan tingkat kematangan pengikut.

Dalam kepemimpinan situasional ini, Hersey dan Blanchard mengemukakan empat gaya kepemimpinan seperti berikut :

  1. Telling ( S1 ) yaitu perilaku pemimpin dengan tugas tinggi dan hubungan rendah. Gaya ini mempunyai ciri komunikasi satu arah. Pemimpin yang berperan dan mengatakan apa, bagaimana, kapan, dan dimana tugas harus dilaksanakan.
  2. Selling ( S2 ) yaitu perilaku dengan tugas tinggi dan hubungan tinggi. Kebanyakan pengarahan masih dilakukan oleh pimpinan, tetapi sudah mencoba komunikasi dua arah dengan dukungan sosioemosional untuk menawarkan keputusan.
  3. Participating ( S3 ) yaitu perilaku hubungan tinggi dan tugas rendah. Pemimpin dan pengikut sama-sama memberikan andil dalam mengambil keputusan melalui komunikasi dua arah dan yang dipimpin cukup mampu dan cukup berpengalaman untuk melaksanakan tugas.
  4. Delegating ( S4 ) yaitu perilaku hubungan dan tugas rendah. Gaya ini memberi kesempatan pada yang dipimpin untuk melaksanakan tugas mereka sendiri melalui pendelegasian dan supervisi yang bersifat umum. Yang dipimpin adalah orang yang sudah matang dalam melakukan tugas dan matang pula secara psikologis.

 

  1. Kepemimpinan Charismatik

Kepemimpinan di mana para pengikut beranggapan bahwa pemimpin mereka diakui memiliki kemampuan luar biasa. Kemampuan tersebut dimiliki sebagai anugerah atau takdir Tuhan. Pemimpin mereka memiliki kemampuan transendental. Hal ini dimaksudkan bahwa pengikutnya mempercayai bahwa pemimpin mereka mampu melindungi dirinya dari bahaya yang mengancam, pemimpin mereka mampu menghadapi krisis yang dihadapi kelompoknya. Pengikutnya juga percaya bahwa di bawah kepemimpinannya mereka akan keluar sebagai pemenang.

Beberapa ciri kepemimpinan charismatik antara lain :

• memiliki sifat-sifat radikal,

• memiliki visioner, tidak konvensional

• memiliki keberanian mengambil resiko,

• selalu melakukan perubahan,

• memiliki kepercayaan diri yang kuat,

• pengikut mengagumi kemampuannya

Dengan adanya berbagai teori kepemimpinan yang telah dijelaskan di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa teori kepemimpinan akan sangat mempengaruhi gaya kepemimpinan seseorang. Seseorang akan memiliki gaya kepemimpinan yang berbeda satu sama lainnya. Sehingga mereka dapat menjalankan fungsi kepemimpinannya dengan baik, efektif dan inovatif, karena maju tidaknya suatu lembaga pendidikan tergantung pada pemimpinnya. Jika pemimpin sudah tidak bisa memimpin dengan baik, maka bawahannya pun tidak mau mengikuti. Oleh karena itu, kualitas bawahan tergantung dari kualitas pemimpin. Makin kuat yang memimpin maka makin kuat pula yang dipimpin.

 

  1. E.     PROSES KEPEMIMPINAN

Kepemimpinan dapat dipandang sebagai ( 1 ) kelompok status, ( 2 ) tokoh, ( 3 ) fungsi, dan ( 4 ) proses. Para direktur, eksekutif, administratur, manajer, boss, kepala, biasanya dimasukkan sebagai tokoh dalam kategori yang disebut kepemimpinan. Personifikasi kepemimpinan menekankan keahlian teknis dan antar-pribadi di samping karisma. Fokus kebanyakan riset dan tulisan tentang kepemimpinan adalah pada sifat dan kepribadian dari orang yang menjadi pemimpin dalam situasi tak terstruktur yang seringkali kacau. Para pemimpin muncul karena mereka dapat membentuk dan mengubah situasi, dan dengan demikian membuat suatu sistem makna bersama yang memberikan dasar untuk tindakan terorganisasi.

Fungsi kepemimpinan memudahkan tercapainya sasaran kelompok. Dalam organisasi modern, fungsi kepemimpinan dapat dilaksanakan oleh beberapa peserta. Akan tetapi, pujian atau cacian karena sukses atau gagal, biasanya ditujukan kepada individu – pemimpin formal. Fenomena ini tampak jelas dalam semua organisasi,tetapi terutama menonjol dalam dunia olahraga, dimana para pelatih dan manajer adalah dipuji sebagai pahlawan atau dicaci, kendatipun fakta bahwa banyak variabel yang mempengaruhi prestasi tim, termasuk nasib.

Kepemimpinan adalah suatu proses dinamis. Hubungan pemimpin – pengikut adalah bersifat timbal balik dan berkembang melalui interaksi antar pribadi dengan berjalannya waktu. Akan tetapi, penekanan dalam masyarakat kita adalah jelas pada atribut dan tindakan pemimpin. Kepemimpinan mempunyai arti yang berbeda-beda. Stogdill ( 1974, 259 ) menyimpulkan bahwa terdapat hampir sama banyaknya definisi tentang kepemimpinan dengan orang yang telah mencoba mendefinisikan konsep tersebut. Kepemimpinan telah didefinisikan dalam kaitannya dengan ciri – ciri individual, perilaku pengaruh terhadap orang lain. Pola – pola interaksi, hubungan peran, tempatnya pada suatu posisi administratif, serta persepsi oleh orang lain mengenai keabsahan dari pengaruh.

Kebanyakan definsi mengenai kepemimpinan mencerminkan asumsi bahwa kepemimpinan menyangkut sebuah proses pengaruh sosial yang dalam hal ini pengaruh yang disengaja dijalankan oleh seseorang terhadap orang lain untuk menstruktur aktivitas – aktivitas serta hubungan – hubungan di dalam sebuah kelompok atau organisasi.

Ketika seorang individu berusaha mempengaruhi perilaku lainnya dalam suatu kelompok tanpa menggunakan bentuk paksaan, kita menggambarkan usaha ini sebagai kepemimpinan. Dalam definsi kepemimpinan terdapat beberapa elemen yang tersirat, yaitu : elemen pertama adalah bahwa kepemimpinan melibatkan penggunaan pengaruh dan bahwa semua hubungan dapat melibatkan kepemimpinan. Elemen kedua adalah melibatkan pentingnya menjadi agen bagi perubahan, mampu mempengaruhi perilaku dan kinerja pengikutnya. Dan elemen terakhir adalah memusatkan pada pencapaian tujuan. Pemimpin yang efektif harus menghadapi tujuan – tujuan individu, kelompok, dan organisasi. Keefektifan pemimpin secara khusus diukur dengan pencapaian dari satu atau beberapa kombinasi tujuan – tujuan ini. Individu dapat memandangpemimpinnya sebagai efektif atau tidak berdasarkan kepuasan yang mereka dapatkan dari pengalaman kerja secara keseluruhan. Pada kenyataannya, diterimanya arahan atau permintaan pemimpin sebagian besar tergantung pada harapan pengikutnya bahwa suatu respon dapat mengarah pada suatu hasil akhir yang menarik.

Pustaka mengenai kepemimpinan telah berjalan melalui beberapa alur. Awalnya, kebanyakan definsi dan tulisan terfokus pada penggunaan kekuatan dan otoritas. Kemudian, perhatian bergeser pada sifat dan gaya perilaku ( misalnya, otokratis, partisipatif ) pemimpin. Jalur yang lain menekankan pada situasi dan bagaimana pemimpin, pengikut, dan situasi berinteraksi dan bekerja.

 

  1. F.     TIPE – TIPE KEPEMIMPINAN

Berdasarkan konsep, sifat, sikap dan cara-cara pemimpin tersebut melakukan dan mengembangkan kegiatan kepemimpinan dalam lingkungan kerja yang dipimpinnya, maka kepemimpinan pendidikan dapat diklasifikasikan kedalam empat tipe, yaitu : tipe otoriter, tipe laissez-faire, tipe demokratis dan tipe pseudo demokrasi.

  1. Tipe Otoriter

Tipe kepemimpinan otoriter disebut juga tipe kepemimpinan “ authorotarian “. Dalam kepemimpinan yang otoriter, pemimpin bertindak sebagai diktator terhadap anggota-anggota kelompoknya. Dominasi yang berlebih mudah menghidupkan oposisi atau menimbulkan sifat apatis, atau sifat-sifat pada anggota-anggota kelompok terhadap pemimpinnya.

  1. Tipe “ Laissez-faire

Dalam tipe kepemimpinan ini sebenarnya pemimpin tidak memberikan kepemimpinannya, dia membiarkan bawahannya berbuat sekehendaknya. Pemimpin sama sekali tidak memberikan kontrol dan koreksi terhadap pekerjaan bawahannya. Pembagian tugas dan kerja sama diserahkan sepenuhnya kepada bawahannya tanpa petunjuk atau saran-saran dari pemimpin. Tingkat keberhasilan organisasi atau lembaga semata-mata disebabkan karena kesadaran dan dedikasi beberapa anggota kelompok, dan bukan karena pengaruh dari pemimpin. Struktur organisasinya tidak jelas dan kabur, segala kegiatan dilakukan tanpa rencana dan tanpa pengawasan dari pemimpin.

  1. Tipe Demokratis

Pemimpin yang bertipe demokratis menafsirkan kepemimpinannya bukan sebagai diktator, melainkan sebagai pemimpin di tengah-tengah anggota kelompoknya. Pemimpin yang demokratis selalu berusaha menstimulasi anggota-anggotanya agar bekerja secara produktif untuk mencapai tujuan bersama. Dalam tindakan dan usaha-usahanya ia selalu berpangkal pada kepentingan dan kebutuhan kelompoknya, dan memperimbang kesanggupan serta kemampuan kelompoknya.

  1. Tipe Pseudo-demokratis

Tipe ini disebut juga demokratis semu atau manipulasi demokratik. Pemimpin yang bertipe pseudo demokratis hanya tampaknya saja bersikap demokratis padahal sebenarnya dia bersikap otokratis. Misalnya, jika ia mempunyai ide-ide, pikiran, konsep-konsep yang ingin diterapkan di lembaga yang ia pimpin, maka hal tersebut didiskusikan dan dimusyawarahkan dengan bawahannya, tetapi situasi diatur dan diciptakannsedemikian rupa sehingga pada akhirnya bawahan didesak agar menerima ide/pikiran/konsep tersebut sebagai keputusan bersama.

 

  1. G.    SYARAT – SYARAT KEPEMIMPINAN

Ada tiga hal penting dalam konsepsi kepemimpinan antara lain:

1. Kekuasaan

Kekuasaaan adalah otorisasi dan legalitas yang memberikan wewenang kepada pemimpin untuk mempengaruhi dan menggerakkan bawahan untuk berbuat sesuatu dalam rangka penyelesaian tugas tertentu.

2. Kewibawaan

Kewibawaan merupakan keunggulan, kelebihan, keutamaan sehingga pemimpin mampu mengatur orang lain dan patuh padanya.

3. Kemampuan

Kemampuan adalah sumber daya kekuatan, kesanggupan dan kecakapan secara teknis maupun social, yang melebihi dari anggota biasa. Sementara itu Stodgill yang dikutip James A. Lee menyatakan pemimpin itu harus mempunyai kelebihan sebagai persyaratan, antara lain:

a)      Kepastian, kecerdasan, kewaspadaan, kemampuan berbicara, kemampuan menilai.

b)      Prestasi, gelar kesarjanaan, ilmu pengetahuan dalam bidang tertentu.

c)      Tangggung jawab, berani, tekun, mandiri, kreatif, ulet, percaya diri, agresif.

d)     Partisipasi aktif, memiliki stabilitas tinmggi, kooperatif, mampu bergaul.

e)      Status, kedudukan sosial ekonomi cukup tinggi dan tenar.

Dengan adanya syarat-syarat kepemimpinan seperti yang diuraikan di atas menunjukkan bahwa kepemimpinan bukan hanya memerlukan kesanggupan dan kemampuan saja, tetapi lebih – lebih lagi kemampuan dan kesediaan pemimpin.

 

  1. H.    CIRI – CIRI KEPEMIMPINAN YANG BAIK

WA. Gerungan menjelaskan bahwa seorang pemimpin paling tidak harus memiliki tiga ciri, yaitu:

1. Penglihatan Sosial

Artinya suatu kemampuan untuk melihat dan mengerti gejala-gejala yang timbul dalam masyarakat sehari-hari.

2. Kecakapan Berfikir Abstrak

Dalam arti seorang pemimpin harus mempunyai otak yang cerdas, intelegensi yang tingggi. Jadi seorang pemimpin harus dapat menganalisa dan mumutuskan adanya gejala yang terjadi dalam kelompoknya, sehingga bermanfaat dalam tujuan organisasi.

3. Keseimbangan Emosi

Orang yang mudah naik darah, membuat ribut menandakan emosinya belum mantap dan tidak memililki keseimbangan emosi. Orang yang demikian tidak bisa jadi pemimpin sebab seorang pemimpin harus mampu membuat suasana tenang dan senang. Maka seorang pemimpin harus mempunyai keseimbangan emosi.

Dengan adanya ciri – ciri tersebut diharapkan pemimpin dalam memangku jabatan dapat melaksanakan tugas-tugasnya dan memainkan perannya dalam memimpin sebagai pemimpin dengan baik, sukses, percaya diri, rendah hati dan sederhana, sabar dan memiliki kestabilan emosi,dll.

 

  1. I.       PENUTUP

 

  1. Kesimpulan

 

  • Pemimpin adalah individu yang berusaha mempengaruhi orang lain tanpa menggunakan bentuk paksaan untuk menstruktur aktivitas-aktvitas serta hubungan-hubungan di dalam sebuah kelompok atau organisasi.
  • Kepemimpinan berarti kemampuan dan kesiapan yang dimiliki seseorang untuk dapat mempengaruhi, mendorong, mengajak, menuntun, menggerakkan, mengarahkan, dan kalau perlu memaksa orang atau kelompok agar menerima pengaruh tersebut dan selanjutnya berbuat sesuatu yang dapat membantu tercapainya suatu tujuan tertentu yang telah di tetapkan.
  • Fungsi utama pemimpin adalah kelompok untuk belajar memutuskan dan bekerja, antara lain :
  1. Pemimpin membantu terciptanya suasana persaudaraan, kerjasama, dengan penuh rasa kebebasan
  2. Pemimpin membantu kelompok untuk mengorganisir diri yaitu ikut serta dalam memberikan rangsangan dan bantuan kepada kelompok dalam menetapkan dan menjelaskan tujuan
  3. Pemimpin membantu kelompok dalam menetapkan prosedur kerja, yaitu membantu kelompok dalam mengalisis situasi untuk kemudian menetapkan prosedur mana yang paling praktis dan efektif
  • Teori-teori kepemimpinan adalah teori yang dapat digunakan sebagai acuan dalam mengkaji sejauh mana kepemimpinan telah ia laksanakan secara efektif serta menunjang kepada produktifitas lembaga secara keseluruhan. Teori ini juga digunakan untuk mengidentifikasi bagaimana pemimpin itu terjadi.

Ada 5 macam teori-teori kapemimpinan, yaitu :

  1. Great Man Theory
  2. Kepemimpinan Sifat (Trait Theory)
  3. Teori Kepemimpinan Perilaku
  4. Teori Kepemimpinan Situasioanal
  5. Teori Charismatik
  • Proses kepemimpinan adalah suatu proses yang harus dialami oleh seorang individu untuk menjadi seorang pemimpin yang baik, sukses dan berwibawa serta dapat menjunjung tinggi amanah yang ia miliki untuk memimpin orang lain.
  • Tipe-tipe kepemimpinan adalah pengklasifikasian kepemimpinan berdasarkan konsep, sifat, sikap, dan cara-cara pemimpin dalam melakukan dan mengembangkan kegiatan kepemimpinan di lingkungan kerja yang dipimpinnya.

Tipe-tipe kepemimpinan diklasifikasikan kedalam empat tipe, yaitu :

  1. Tipe Otoriter
  2. Tipe “ Laissez-faire “
  3. Tipe Demokratis
  4. Tipe Pseudo-demokratis
  • Syarat – syarat kepemimpinan :
  1. Kekuasaan
  2. Kewibawaan
  3. Kemampuan
  • Ciri – Ciri Kepemimpinan yang baik :
  1. Penglihatan sosial
  2. Kecakapan berfikir abstrak
  3. Keseimbangan emosi

 

  1. Saran

 

  1. Studi tentang teori-teori kepemimpinan ini dapat diperdalam dengan mengacu pada referensi yang lebih relevan maupun berdasarkan para pakar lain agar mendapatkan pengertian yang mendalam dan bervariasi.
  2. Bagi pihak pemerintah, seharusnya perlu adanya sosialisasi, pembinaan, pelatihan maupun penanaman moral yang mendalam bagi para pemimpin agar dapat menjalankan tugas dengan baik dan tidak menyalahgunakan jabatannya, penanaman prinsip maupun moral tidak hanya di bangku kuliah saja, melainkan harus dilakukan dengan sebuah pelatihan khusus agar pelaksanaannya maksimal.
  3. Bagi pihak sekolah, itikat baik untuk memberikan penanaman dasar-dasar pemimpin kepada setiap peserta didik melalui teori-teori yang mendasari kepemimpinan harus dilakukan secara bertahap namun jelas sehingga kelak peserta didik apabila menjadi seorang pemimpin, dapat melaksanakan tugas-tugasnya dan bertanggungjawab serta dapat memainkan peranannya sebagai pemimpin dengan baik dan sukses. Sehingga apa yang ia lakukan dapat bermanfaat bagi semua orang yang dipimpinnya.

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 __________.(2010).Pengertian kepemimpinan menurut para ahli. (Online). (Http://Izmanyzz.wordpress.com/2010/09/04/pengertian-kepemimpinan-menurut-para-ahli, diakses 30 November 2013).

___________.(2011). Hakekat dan Teori Kepemimpinan. (Online). (Http://duniabaca.com/hakekat-dan-teori-kepemimpinan.html, diakses 30 November 2013).

Aynul. (2009). Leadership: Definisi Pemimpin. (Online). (Http://referensi-kepemimpinan.blogspot.com/2009/03/definisi-pemimpin.html, diakses 30 November 2013).

Hersey, Paul and Kenneth H. Blanchard. ( 1988 ). Management of Organization Behaviour: Utilizing Human Resources. New Jersey : Englewood Clifs Prentice Hall

Sofyandi, Herman; Garniwa, Iwa. ( 2007 ). Perilaku Organisasi. Yogyakarta: Graha Ilmu

Sondang P. Siagian. ( 2003 ). Teori dan Praktik Kepemimpinan ( cetakan kelima ). Jakarta : Rineka Cipta

 

____________

*) Irma Nurfitri Steviana, penulis adalah mahasiswa STKIP PGRI Pacitan Program Studi Pendidikan Bahasa Inggris kelas C Semester 5. Makalah disusun guna memenuhi sebagian tugas individu pada mata kuliah Manajemen Pendidikan tahun akademik 2013/2014 dengan dosen pengampu Afid Burhanuddin, M.Pd.

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s