Plotinus; Biografi dan Pemikiran

Di suatu era (zaman), Sejarah Filsafat merupakan sejarah yang dianggap penting sebagai suatu patokan. Dimana, suatu aliran filsafat bisa meninggalkan pengaruh yang sangat bersejarah pada peradaban manusia. Latar belakang filsafat telah ada pada zaman purba. Yaitu, beribu tahun yang lalu telah ada ketika pemikiran manusia yang serba sederhana dihadapkan pada suatu keadaan yang abstrak dilihat dari segi dinamikanya, berbeda dengan permasalahan yang sudah kompleks saat ini. Dan suatu saat terjadi pada abad ke-6 dn ke-7  filsafat telah berhenti dengan waktu kurun yang lama. Adapun segala perkembangan ilmu waktu itu terhambat dan kacau, dikarenakan adanya perpindahan bangsa-bangsa terhadap kerajaan romawi yang masih belum beradab dan mengalami runtuhnya kerajaan romawi, baik itu yang bukan umat kristiani, maupun peradaban kristiani. Sehingga runtuhnya peradaban ini, maka dibawah pemerintahan Karel Agung (742-814) muncullah peradaban yang baru, yang memerintah pada awal abad pertengahan di Eropa dalam bidang politik.

Pada waktu itu berkembangan ilmu pengetahuan dan kesenian juga filsafat mulai diperhatikan. Dengan hal ini, perkembangan ilmu filsafat telah berkembang sejak zaman dahulu sampai sekarang, dan selalu terkait satu dengan yang lainnya.

 

BIOGRAFI TOKOH

 

 

Nama                           : PLOTINUS (204-270)

Lahir                            : 204, Mesir, Lycopolis.

Meninggal                   : 270, Munturnea, Campania, Italia.

Aliran / Tradisi            : Neo-Platonism

Minat Utama               : Platonisme, Metafisika, dan Mistisisme.

Gagasan Penting         : Yang Esa, Emanasi, Henosis, danNous.

Dipengaruhi                : Ammonius Saccus, Plato, Numenius of Apamea, Alexander of Aphrodisias dan Platonisme Pertengahan, Pythagoreanisme, Filsafat Persia, Filsafat India.

Memengaruhi                 : Porphyry, Lamblichus, Julian the Apostate, Hypatia dari Alexandria, Hierocles dari Alexandria, Proclus, Damascius, Simplicius dari Cilicia, Agustine dari Hippo, Boethius, Pseudo-Dionysius, Johannes Scotus Eriugena, Bonaventure, Gemistus Pletho, Arthur Schopenhauer, Henri Bergson.

 

Plotinos dilahirkan pada tahun 204 M di Lykopolis di Mesir, pada waktu itu dikuasai oleh Roma. Pada tahun 232 M ia pergi ke Alexandria untuk belajar filsafat pada seorang guru yang bernama Animonius Saccas selama 11 tahun. Pada tahun 243M ia mengikuti Raja Gordianus III berperang melawan Persia. Pada usia 40 tahun ia pergi ke Roma. Di sana ia menjadi pemikir terkenal pada zaman itu. Ia meninggal di Minturnea pada 270 M di Minturnea, Campania, Italia. Ia bermula mempelajari filosofi dari ajaran Yunani, terutama dari buah tangan Plato. Plotinos mulai menulis karya-karyanya dalam usia 50 tahun. Pendapat-pendapat yang dikemukakan dalam karya-karyanya itu adalah didasarkan pada filsafat Plato, terutama ajarannya tentang idea tertinggi, baik atau kebaikan. Oleh karena itu maka filsafat Plotinos disebut Platonisme. Muridnya yang bernama Porphyry mengumpulkan tulisannya yang berjumlah 54 karangan. Karangan itu dikelompokkan menjadi 6 set yang tiap set berisi 9 karangan.

Masing-masing set itu disebut ennead,diantaranya:

  1. Ennead pertama berisi tentang masalah etika, kebajikan, kebahagiaan, bentuk-bentuk kebaikan, kejahatan, dan masalah penacabutan dari kehidupan.
  2. Ennead kedua berisi tentang fisik alam semesta, bintang-bintang, potensialitas dan aktualitas, sirkulasi gerakan, kualitas dan bentuk, dan kritik terhadap gnostisisme.
  3. Ennead ketiga berisi tentang implikasi filsafat tentang dunia, seperti masalah iman, kuasa Tuhan, kekekalan, waktu, dan tatanan alam.
  4. Ennead keempat berisi tentang sifat dan fungsi jiwa.
  5. Ennead kelima berisi tentang roh Ketuhanan (alam idea).
  6. Ennead keenam berisi tentang free will dan ada yang menjadi realitas.

 

PEMIKIRAN TOKOH

Pada abad pertengahan filsafat adalah suatu arah pemikiran yang sangat berbeda dengan dunia kuno. Filsafat pada abad pertengahan menggambarkan suatu zaman yang baru ditengah-tengah suatu perkumpulan bangsa yang baru, yaitu bangsa Eropa Barat. Adapun filsafat yang baru ini disebut Skolastik. Pada abad pertengahan ini dijadikan sebagai zaman yang khas akan pemikiran perkembangan Eropa yang sedang berkembang pada saat itu, sehingga dijadikan suatu kendala yang disesuaikan dengan ajaran agama. Dalam agama Kristen pada abad pertengahan, menjadi suatu kecerdasan logis yang mendukung iman religius, akan tetapi sama sekali tidak disamakan dengan Mistimisme.

Secara garis besar, filsafat abad pertengahan dapat dibagi menjadi dua periode yaitu Periode scholastic islam atau zaman skolastik timur, yang diwarnai situasi dalam komunitas Islam di Timur Tengah, abad 8 s/d 12 M dan periode scholastic kristen yang diwarnai oleh perkembangan di Eropa (termasuk jazirah Spanyol).

Sedangkan ciri-ciri pemikiran pada abad pertengahan, antara lain;

  1. Cara berfilsafat dipimpin oleh orang gereja.
  2. Beerfikir dalam lingkungan ajaran Aristoteles.
  3. Berfilsafat dengan pertolongan Augustinus dan sebagainya.

Pada abad pertengahan yang dimulai sejak Plotinus (204-2070, pengaruh agama Kristen semakin besar, filsafatnya bersifat spiritual. Dia adalah filosof pertama yang mengajukan teori penciptaan alam semesta. Teorinya yang sangat terkenal yaitu tentang emanasi (melimpah), yang merupakan jawaban pertanyaan Thales; apa bahan alam semesta ini? Plotinus menjawab: bahannya Tuhan, ajaran Plotinus disebut Plotinisme atau neo-Plotinisme, karena erat hubungannya dengan ajaran Plato yang teosentris. Tujuan filsafat Plotinus adalah tercapainya kebersatuan Tuhan. Caranya mengenal alam melalui indra dengan ini akan mengenal keagungan Tuhan, kemudian menuju jiwa dunia setelah itu kemudian menuju jiwa Illahi. Pada abad pertengahan ini, akal benar-benar kalah, karena telah terlihat jelas pada tokoh-tokoh abad pertengahan.

 

PENUTUP

Dari serangkaian materi di atas dapat kita ambil kesimpulan bahwa, apabila dilihat dari sisi obyeknya, maka filsafat ilmu merupakan cabang dan filsafat yang secara khusus yaitu membahas tentang proses keilmuan manusia yang tak terbatas. Dan, jika kita membicarakan filsafat, maka tiada habisnya untuk mengulas dasar-dasar suatu ilmu tersebut.

Oleh karena itu, filsafat dapat dikatakan sebagai serangkaian usaha untuk memahami dan mengerti arti sebuah makna dan nilai-nilai yang terkandung di dalamnya. Dalam kata lain, merupakan dasar-dasar sumber masalah yang abstrak, atas dasar suatu produk maupun proses. Filsafat berupa ilmu, konsep dan juga dapat diketahui tentang ajaran-ajaran filsuf pada zaman dahulu, yang dapat digunakan sebagai tolok ukur di dalam sebuah kehidupan.

Jadi, didalam abad pertengahan ini, salah satunya membahas seorang tokoh yang bernama Plotinus (204-207), dimana Plotinus mengemukakan bahwa ada suatu pandangan baru yang disebut dengan emanasi. Pandangan tersebut datangnya dari dia didalam filosofinya. Akan tetapi, sampai sekian jauh belum ada pengertian ini dalam alam pikiran orang yunani.

Filsafat Plotinus berpangkal pada keyakinan bahwa segala ini, yang asal. Maksudnya, adalah satu dan tidak ada pertentangan didalamnya, tidak dapat dikenal, sebab tidak ada ukuran untuk membandingnya. Dengan kata lain yang asal adalah permulaan dan sebab yang pertama dari segala yang ada.

 

DAFTAR PUSTAKA

  1. (Inggris) John M. Dillon. 1999. “Plotinus”. In The Cambridge Dictionary of Philosophy. Robert Audi, ed. 714. London: Cambridge University Press.
  2. Simon Petrus L. Tjahjadi. 2004. Petualangan Intelektual. Yogyakarta: Kanisius. Hal.
  3. http://irwan-cahyadi.blogspot.com/2012/06/tokoh-tokoh-filsafat-abad-pertengahan.html
  4. http://id.wikipedia.org/wiki/Anselmus

 

 

 

*) Penyusun

Nama               : Dwi Permai

Mata Kuliah    : Filsafat Ilmu

Dosen              : Afid Burhanuddin, M.Pd.

Prodi               : Pendidikan Bahasa Inggris, STKIP PGRI Pacitan.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s