Nietzsche

Filsafat adalah pandangan hidup seseorang atau sekelompok orang yang merupakan konsep dasar mcngenai kehidupan yang dicita-citakan. Filsafat juga diartikan sebagai suatu sikap seseorang yang sadar dan dewasa dalam memikirkan segala sesuatu secara mendalam dan ingin melihat dari segi yang luas dan menyeluruh dengan segala hubungan.

Seorang yang bijaksana akan memiliki kemugkinan yang paling tepat dalam usahanya mencapai “Kesejahteraabn hidup” karena ia mempunyai wawasan yang tepat dan mendalam. Dia berusaha mengerti apa artinya hidup dan dirinya dengan segala maslah yang muncul dan yang ia hadapi. Disamping itu filsafat memberikan petunjuk dengan metode pemikiran reflektif dan penelitian penalaran supaya kita dapat menyerasikan antara logika,Rasa,Rasio, pengalaman dan agama didalam usaha manusia mencapai pemenuhan kebutuhannya dalam usaha yang lebih lanjut yaitu “mencapai hidu yang sejahtera”. Filsafat mengajarkan kita kita hidup lebih sadar dan insyaf,memberikan pandangan tentang manusia dan hidupnya yang menerobos sampai inti sarinya, sehingga kita dengan lebih tegas dapat melihat baik keunggulannya.kebesaranyya maupun kelemahannya dan keterbatasannya.dari pengetahuan ini dapatlah kita peroleh perhatian bagi sifat kepribadian yang menyendirikan setiap orang,dan hati kita terbuka buat “Rahasia” yang menjelma dalam setiap perseorangan yang akhirnya berarti hati kita tetbuka bagi sumbrsegala rahasia ialah Tuhan.

 

BIOGRAFI

Friedrich Nietzsche lahir di Rocken, sebuah kota kecil di provinsi Prusia Saxony, pada tanggal 15 Oktober 1844, dalam keadaan yang menawarkan kontras yang mencolok untuk kemudian berpikir nya. Ironisnya, filsuf yang menolak agama dan menciptakan istilah “Tuhan sudah mati” adalah keturunan dari garis pendeta dihormati.

Nietzsche menyelesaikan pendidikan menengah di asrama di Pforta. Seorang mahasiswa yang pandai, ia menerima pelatihan ketat dalam bahasa Latin, Yunani, dan Jerman. Pada tahun 1864 pemuda masuk ke Universitas Bonn untuk belajar teologi dan filologi klasik. Setahun kemudian, bagaimanapun, ia meninggalkan teologi dan dipindahkan ke Universitas Leipzig untuk mengejar gelar doktor dalam filologi. Pada Leipzig Nietzsche menjadi pengagum setia filsuf Arthur Schopenhauer, yang karyanya sengaja ditemukan di sebuah toko buku bekas, dan komposer Richard Wagner, yang ia bertemu pada 1868 dan mulai menganggap sebagai ayah kedua.

Pada tahun 1869, pada usia ke 24, Nietzsche diangkat profesor filologi klasik di Universitas Basel, di mana ia mengajar selama sepuluh tahun ke depan. Publikasi tahun 1872 buku besar pertamanya, The Birth of Tragedy, membawanya ketenaran langsung. Didedikasikan untuk Wagner, itu meledak konsepsi abad kesembilan belas kebudayaan Yunani dan terdengar tema kemudian dikembangkan oleh filsuf abad kedua puluh, psikoanalis, dan novelis. Nietzsche berikutnya kerja, empat esai kolektif berjudul Meditations sebelum waktunya (1873-1876), fokus pada isu-isu kontemporer dan kritik. Dua menyerang Jerman “filistinisme budaya” dan menantang nilai pengetahuan sejarah, sementara upeti untuk Schopenhauer dan Wagner berada di refleksi sekali pada filsafat dan seni.

“[Saya] seorang pria yang ingin tidak lebih dari sehari untuk kehilangan beberapa keyakinan meyakinkan, yang mencari dan menemukan kebahagiaan dalam pembebasan ini setiap hari lebih besar dari pikiran,” tulis Nietzsche selama periode ini. “Mungkin saya ingin menjadi lebih dari sebuah pemikiran bebas dari saya dapat.” Memang, Human All-terlalu-Manusia (1878) mewakili arah yang sama sekali baru dalam pikirannya. Ditulis dalam gaya aforistik sangat cocok untuk multifaset Nietzsche, keyakinan iconoclastic, pekerjaan mengandung pengamatan menusuk yang berbaring telanjang motivasi tersembunyi yang mendasari banyak aspek perilaku manusia. (Freud mengatakan bahwa Nietzsche “firasat dan wawasan sering setuju dengan cara yang paling menakjubkan dengan hasil melelahkan psikoanalisis.”) Sub-judul “Sebuah Buku untuk Spirits gratis,” Manusia All-terlalu-Manusia juga menandai awal dari istirahat Nietzsche dengan Wagner. Dua sekuel, Opini Campuran dan Maxims (1879) dan The Wanderer dan Shadow-Nya (1880), penyelidikan lebih lanjut disajikan dari fenomena psikologis.

Nietzsche mengundurkan diri dari jabatan profesor pada tahun 1879 karena sakit kronis, ia sudah lama menderita sakit kepala migrain melumpuhkan, dan dinas militer singkat di Franco-Prusia membuatnya hancur. Setelah itu dia ada di pensiun universitas sebagai pemondok pria sederhana di resort di Italia, Perancis, dan Swiss. Namun pemberontakan intelektual terus berlanjut selama dekade berikutnya. Meskipun hampir terus-menerus kesakitan ia menghasilkan, mengutip Thomas Mann, “buku Gaya menyilaukan – bekerja berkilau dengan penghinaan berani untuk usianya, bertualang ke psikologi lebih dan lebih radikal, memancarkan cahaya putih lebih banyak dan lebih mencolok.” Dalam The Dawn (1881), lain koleksi kata-kata mutiara, ia terkena prasangka moralitas Eropa. The Gay Science (1882), yang Nietzsche dianggap sebagai buku yang paling pribadi, termasuk diskusi berkelanjutan kebenaran, seni, dan pengetahuan.

Kemudian, pada tahun 1883 dan 1884, Nietzsche menerbitkan tiga bagian pertama Jadi Spoke Zarathustra, bagian keempat, selesai pada 1885, tidak muncul sampai 1892. Cast sebagai rangkaian perumpamaan tentang seorang nabi yang memberitakan kematian Tuhan dan umat manusia untuk menghadapi tantangan takdirnya, Zarathustra adalah tambang ide dan karya Nietzsche mungkin yang paling populer. “Zarathustra adalah dengan cara dokumen waktu kita, dan itu pasti memiliki banyak yang harus dilakukan dengan kondisi psikologis kita sendiri,” kata Jung. “Ini seperti mimpi di perwakilannya peristiwa ini mengungkapkan pembaharuan dan penghancuran diri, kematian seorang dewa dan kelahiran dewa, akhir zaman dan suatu awal yang baru ….. Hal ini sehingga paradoks bahwa tanpa bantuan dari seluruh peralatan psikologi modern kita sadar, saya tidak akan tahu bagaimana untuk menghadapinya. ”

Dalam tahun-tahun terakhirnya produktif Nietzsche ternyata sejumlah karya tengara. Beyond Good and Evil, subjudul “Prelude ke Filsafat Masa Depan,” muncul pada tahun 1886. Lambang kenabian pemikirannya, mandiri, tetap “salah satu buku besar dari abad kesembilan belas, memang dari abad manapun,” menurut Walter Kaufmann. Mabuk Nietzsche, single-minded studi tentang etika, Di Genealogy of Morals (1887), diikuti oleh Kasus Wagner (1888), polemik cemerlang sarkastis yang bertahan sebagai salah satu bukunya wittiest. Pada 1888 ia menulis The-kristus Anti, serangan terakhir pada kekristenan institusional, dan dikompilasi Nietzsche kontra Wagner, pilihan singkat bagian dari karya-karya sebelumnya. (Keduanya dibawa keluar pada tahun 1895.) Twilight dari Idols (1889), sebuah deklarasi perang terhadap grand banyak ide dari usia, adalah formulasi akhir pendapat Nietzsche yang menggarisbawahi optimisme bawaan.

Pada Januari 1889 Nietzsche jatuh di sebuah jalan di Turin, Italia, dan sejak saat itu ia dengan cepat turun ke dalam kegilaan. Dia tetap dalam kondisi kelumpuhan mental dan fisik sampai kematiannya di Weimar pada tanggal 25 Agustus 1900. Tahun berikutnya adik Nietzsche menerbitkan The Will to Power, yang telah ditinggalkan pada tahun 1888. Ecce Homo, riang filsuf, analisis gairah hidupnya dan bekerja, keluar tahun 1908.

 

PEMIKIRAN NIETZSCHE

Dalam empat bagian bukunya yang berjudul Thus Spake Zarathustra (1883-1885), Friedrich Nietzsche menempatkan sebagainya konsep Overman sebagai tujuan baru bagi kemanusiaan. Daripada mengandalkan tua, nilai-nilai Kristen, manusia harus, bagi Nietzsche, membuat moralitas baru di mana ia memutuskan untuk hidup. Ini moralitas baru tercakup pada sosok Overman. Namun, Nietzsche tidak hanya panggilan untuk moralitas baru, namun struktur baru untuk moralitas – dengan kata lain, ia menyerukan cara baru berpikir tentang moralitas. The Overman, kemudian, merupakan semangat bebas yang pekerjaan adalah untuk berpikir ulang moralitas dalam kehidupan kita sehari-hari. Re-pemikiran moralitas, bagi Nietzsche, hasil dalam berpikir ulang apa artinya menjadi manusia, karena manusia selalu didasarkan pada konsep moralitas yang mengatur praktek-praktek sosial. Dengan demikian, untuk mengatasi moralitas yang mengatur praktek-praktek sosial adalah untuk mengatasi kemanusiaan.

Apa Overman tersebut? Sebelum membahas karakteristik Overman, ada dua kesalahpahaman yang saya ingin menjernihkan tentang konsep Nietzschean:

Overman bukanlah sosok individu menarik diri. Sebuah penafsiran umum dari Overman adalah bahwa ia adalah makhluk mementingkan diri sendiri yang hanya peduli tentang menjadi lebih dan lebih kuat. Ini mengambil, tidak diragukan lagi, berkaitan dengan konsepsi Nietzsche dari Will to Power – bahwa kehendak setiap berusaha untuk tumbuh lebih kuat dan mendominasi atas semua kehendak atas. Bagi Nietzsche, individu kepentingan pribadi yang keluar dari zaman Klasik dan memasuki abad kesembilan belas menjadi pengganti Tuhan. Untuk sebagian besar modernitas, nalar dan rasionalitas dalam menerjemahkan bidang sosial, politik, dan ekonomi ke dalam diri-interestedness: orang rasional adalah orang yang terlihat keluar untuk dirinya sendiri atas orang lain. Bagi Nietzsche, yang Overman dislodges alasan dan rasionalitas dari konsep diri interestedness, dan membawa konsep-konsep untuk perspektif yang kurang individualistis.

Bagi Nietzsche, Namun, yang terjadi adalah sebaliknya: tujuannya adalah bukan acuan untuk menentukan berapa banyak kita telah membaik atau apakah kita telah mencapai tujuan, melainkan kita adalah titik acuan untuk tujuan. Atau, dengan kata lain, bukan tindakan kita memproduksi perbaikan, bukan perbaikan menghasilkan tindakan kita. Pembalikan ini mungkin terdengar agak tidak masuk akal, tetapi tidak mengikuti logika. Untuk menggunakan contoh dari orang yang ingin menjalankan mil di bawah enam menit, perhatian utama Nietzsche dengan pria akan – apa yang memotivasi dia? Apa yang membuat dia ingin mencapai tujuan ini? Apakah itu untuk ketenaran? Pemberdayaan sosial? Kebanggaan? Cinta untuk menjalankan? Upayanya untuk mencapai tujuan ini, apa pun itu, tidak terputus dari fisiologi nya, memang, itu terkait erat dengan itu. Apa yang dia tahu dia bisa melakukannya, apa yang tidak mungkin baginya untuk melakukan, apa yang menyebabkan dia tertahankan dan stres tak tertahankan, apa yang membuatnya nyaman – semua ini masuk ke dalam penentuan pelatihan, tindakannya. Dia lebih memilih prosedur pelatihan tertentu dan tidak bebas untuk melakukan yang lain. Pelatihan, prosedur, tindakan, diet – semua ini ditentukan oleh drive tubuhnya, tidak sedikit di antaranya termasuk drive-nya untuk mencapai keberhasilan dalam jangka mil. Untuk pertanyaan muncul: mengapa lari satu mil, dan bukan dua mil atau tiga atau empat berjalan di bawah enam menit? Tubuhnya, fisiologi nya, menentukan, meskipun secara tidak sadar, tujuan yang ingin dicapai dan tindakan yang menempatkan sebagainya untuk mencapai tujuan tersebut. Kita lihat, bahwa tujuan memegang tiga karakteristik untuk Nietzsche:

  • Tujuan sebagai jembatan untuk keinginan kita atau drive, dan tidak berakhir.
  • Tujuan sebagai memiliki beberapa tujuan (kami), yaitu, beberapa jembatan, dan dengan demikian, menyiratkan beberapa drive.
  • Tujuan sebagai menghasilkan tujuan-tujuan, drive ini, jembatan ini.

The Overman meliputi tiga karakteristik bagi kemanusiaan. The Overman adalah jembatan bagi manusia, kehendak yang kehendak terhadap kekuasaan. Namun Overman bukan orang tunggal, ia diwakili oleh banyaknya orang. Dia bukan satu jenis orang, tetapi membutuhkan berbagai jenis orang. The Overman memproduksi sendiri, menciptakan dirinya sendiri, untuk menjadi dirinya sendiri. Dia adalah makhluk diri menciptakan yang melihat dirinya sebagai tujuan yang melaluinya orang mencapai tujuan. Artinya, meskipun ia adalah tujuan, ia bukanlah tujuan, karena tujuannya adalah untuk menjaga tujuan memproduksi, untuk terus memproduksi jenis orang yang akan menjadi dia, dan akan menggunakannya untuk menghasilkan lebih banyak gol. Ini adalah siklus tanpa akhir dari tujuan memproduksi.

Akhirnya, Nietzsche percaya bahwa ini siklus tanpa akhir dari tujuan-memproduksi adalah kehidupan itu sendiri. Hidup, bagi Nietzsche, perlu untuk bergerak ke arah kehidupan agar kehidupan, yaitu, untuk menjadi dirinya sendiri. Sebuah kehidupan yang bergerak menuju kematian (yaitu melihat tujuan sebagai tujuan) tidak menjadi hidup, melainkan menjadi mati. The Overman, oleh karena itu, adalah kehidupan utama menegaskan makhluk. Tujuan dari kemanusiaan adalah untuk menegaskan kehidupan. Tugas – untuk menegaskan siklus tak berujung gol memproduksi – adalah, bagi Nietzsche, tugas baru filsafat.

 

PENUTUP

Demikian yang dapat saya paparkan tentang tokoh Nietzsche yang menjadi pokok bahasan dalam makalah ini, yang tentunya masih terdapat banyak kekurangan dan kelemahan, karena terbatasnya pengetahuan dan kurangnya referensi yang berhubungan dengan makalah ini.Penulis berharap para pembaca yang budimandapat memberikan kritik dan saran yang membangun kepada penulis demi sempurnanya penulisan makalah dikesempatan yang akan datang. Semoga makalah ini berguna bagi penulis khususnya dan juga para pembaca pada umumnya.

 

 

 

*) Penyusun

Nama               :

Mata Kuliah    : Filsafat Ilmu

Dosen              : Afid Burhanuddin, M.Pd.

Prodi               : Pendidikan Bahasa Inggris, STKIP PGRI Pacitan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s