HERBERT SPENCER; Biografi dan Pemikiran

Filsafat merupakan sebuah ilmu pegetahuan yang berkaitan dengan pemikiran dan hasil pemikiran, yang selanjutnya dispesifikasikan menjadi berbagai cabang. Berbicara pemikiran, tentunya dalam mempelajari filsafat berarti juga mempelajari mempelajari para tokoh – tokoh pemikir filsafat, kemudian disebut dengan filsuf. Hal ini penting dilakukan agar pengetahuan yang didapat dalam mempelajari filsafat dapat berlangsung maksimal.

Ada berbagai cabang ilmu filsafat diantara filsafat pendidikan, filsafat sosial, filsafat politik, filsafat seni, dan lain sebagainya. Dalam setiap perkembangan ilmu dalam filsafat, tidak akan terlepas pada sumbangan pemikiran dari para tokoh filsafat misalnya di bidang sosiologi yang akan mempelajari masayarakat yang disebut dengan manusia. Salah satu pemikir yang banyak membahas mengenai teori itu adalah Herbert Spencer. Tokoh fundamental yang lahir di masa Victorian. Perannya di bidang sosiologi bahkan juga evolusi memiliki pemikiran – pemikiran yang tajam, dan mendetail. Untuk itu seorang ilmuan yang kerap disapa Spencer ini menarik untuk dipelajari.

 

BIOGRAFI

Lahir di Inggris tepatnya di Derby pada 27 April 1820, dialah Herbert Spencer, tokoh filsuf sosiologi, evolusi, antropologi, psikologi bahkan juga politik yang mendunia pada masanya. Hingga sekarang pun namanya masih sering disebut – sebut dalam buku panduan refernsi dalam bidang biolgi, sosiologi maupun psikologi.

Pria yang tak lulus sekolah ini, mengenyam pendidikan bersama ayahnya, yang selanjutnya diteruskan oleh pamannya. Di usia 17 tahun, pria yang kerap dipanggil Spencer ini sudah menjadi insinyur di pembanguan jalan kereta api. Ketertarikannya pada biologi muncul dari pekerjaannya di Birmingham sebagai insyinyur jalan kereta api. Hal inilah yang selanjutnya menarik perhatiannya di bidang evolusi, yaitu ketika ia memulai pemeriksaan pada fosil yang diambil dari pemotongan kereta api.

Filsuf Sosial Inggris yang pernah dekat dengan Marian Evans ini melanjutkan karirnya di bidang jurnalistik menjadi penulis dan redaktur The Economist. Sebuah tabloid mingguan keuangan yang penting pada saat itu untuk kelas menengah atas di tahun 1850 . Pada tahun yang sama, ia juga menerbitkan bukunya The Social Static. Buku ini banyak membahas mengenai filsafat politik, meski juga menyinggung persoalan evolusi.

Tahun 1852, ia menerbitkan sebuah artikel The Deveopment of Hypothesis. Ia pun pernah bergerak di bidang pemerintahan, salah satunya dia berperan sebagai mediator.

Tahun 1855, ia bergerak di bidang psikologi dan evolusi, kemudian pikiran – pikirannya tertuang dalam The Principle of Psychology edisi pertama. Tahun selanjutnya 1858, Spencer memiliki minat di sosiologi. Dia menyusun gagasan survei di bidang biologi, psikologi, sosiologi dan etika dari sudut pandang evolusi.

Kemudian di tahun 1862 dia menulis bagian pertama dari Synthetic Philosophy atau disebut dengan filsafat sintetik yaitu First Principles, membahas banyak tentang prinsip evolusi.

Spencer memperkerjakan peneliti untuk membaca dan meneliti sumber-sumber budaya etnografi dan sumber sejarah dan mengaturnya sesuai dengan sistem yang Spencer rencanakan. Hasil dari usaha ini diterbitkan dalam beberapa edisi atau volume yang terpisah dengan judul The Descriptive Sociology. Karya ini diterbitkan antara tahun 1873 dan 1881. Edisi selanjutnya tidak diterbitkan karena alasan finansial, dan diterbitkan setelah kematian Spencer.

Tahun 1873 Spencer menulis The Study of Sociology. Dalam karya ini, dia menjelaskan mengenai tatanan sosial. Selanjutnya buku ini disajikan sebagai buku rujukan (text book) di Yale. Pun buku ini memiliki dampak yang kuat di Amerika. Sebelum penerbitan jilid terrakhir The Study of Sociology, pada 1896, Spencer telh dinobatkan sebagai seorang filsuf dan ilmuan yang terhormat.

Buku-buku karya spencer banyak dibaca dan pandangan-pandangannya mendapat perhatian besar di dunia, misalnya buku Principles of Biology telah diadopsi sebagai buku panduan biologi di Oxford. Principles of Psychology juga digunakan oleh William James sebagai buku untuk dua mata kuliah. Pada saat itu Spencer menjadi pusat perhatian di dunia akademik.

Tahun 1867, ia diminta menjadi calon kandidat untuk jabatan guru filsafat mental dan logika di University College, London, namun ia menolaknya.

Antara tahun 1871 dan 1903 ia mendapat tawaran tidak kurang dari 32 penghargaan akademis, tapi dengan sebuah pengecualian, dia menolaknya. Dia pun juga menulis The Man Versus The State, yang isinya mengenai masyarakat manusia dengan institusi yang bernama negara. Kemudian, Spencer meninggal di usia 83 tahun di tahun 1903.

 

PEMIKIRAN

Lantas bagaimana bisa seorang insyinyur jalur kereta api ini mampu menjabarkan biologi, sosiologi, psikologi, evolusi bahkan juga politik secara mendetai?

Hal ini bermula dari hasil pemeriksaan dan pengamataan fosil terkait dengan pemotongan jalan kereta api yang dilakukan Spencer. Kemudian tertarik pada biologi dan evolusi.

Pertama, disini akan saya jelaskan mengenai pandangan Spencer tentang evolusi. Baginya, bahwa masyaraat manusia dapat dipelajari secara ilmiah dan dapat pula dipelajari dari pandangan evolusioner. Dia juga mendiskripsikan evolusi dan menerapkan konsep evolusi secara sistematik pada alam semesta pada umumnya dan masyarakat manusia pada khususnya.  Baginya alam semesta ini terdiri dasarnya materi dan energi.

Dia menjelaskan bahwa Evolution is a change from a state of relatively indefinite, incoherent, homogeneity to a state of relatively definite, coherent, heterogeneity. Disini dimaksudkan bahwa perubahan dari keadaan yang relatif terbatas, tidak pasti, homogenitas, ke keadaan yang relatif pasti, masuk akal dan heterogenitas.

Sebuah evolusi, bagi Spencer dilihat dari suatu hal yang sederhana menuju kerumitan dan melalui sebuah proses yang berturut-turut dengan pembedaan-pembedaan tertentu.

Evolusi masyarakat manusia dapat dilihat melalui struktur lapisan tanah,  iklim bumi. Kemudian dilihat pada kumpulan ras, peradaban individu, segi politik, agama, ekonomi dan tingkat aktivitas manusia dari kegiatan konkrit hingga yang abstrka.

Jadi bagi Spencer evolusi itu dimulai dari hal yang sederhana sampai menuju hal yang kompleks dan dipengaruhi oleh berbagai faktor, seperti adanya seleksi alam. Dilihat pula dari proses sebab dan akibatnya. Menurutnya, sesuatu yang kuat atau yang mampu memperjuangkan hiduplah yang akan berhasil. Sedangkan, yang lemah dan malaslah yang akan tersisih dengan sendirinya dan kurang berhasil dalam hidupnya.

Kedua, di bidang sosiologi. Pandangan – pandangan evolusi Spencer lebih menjurus pada evolusi tingkah laku manusia. Sehingga dalam hal ini mengerucut pada sosiologi. Dalam hal ini ia telah menerbitkan tiga jilid berjudul The Principles of Sociology. Spencer memiliki gagasan yang jelas mengenai ilmu perbandingan masyarakat yang didasarkan pada prinsip-prinsip evolusi.

Ia berpendapat bahwa kemajuan organisme dari jenis rendah ke tinggi adalah jenis kemajuan dari keseragaman struktur. Ia juga mempertahankan pola sebab akibat dalam memandang suatu masalah, misalnya dalam kaitannya dengan perilaku masyarakat manusia maupun semua hal yang berasal dari alam.

Tokoh yang tidak menyukai sejarah ini pernah menyatakan bahwa ia hanya tertarik pada soiologi yang lebih berkaitan dengan sejarah. Baginya sejarah itu ibarat bangunan sedangkan sosiologi adalah batu bata yang berkaitan satu sama lain. Untuk itu kenapa dia lebih minat terhadap sosiologi dari pada sejarah.

Ia pun berasumsi bahwa sejarah yang berisi tentang nilai-nilai praktis disebut dengan sosiologi deskriptif atau Descriptve Sociology

Spencer juga berpendapat bahwa ada kesejajaran antara organisme biologis dan masyarakat manusia. Hal ini dilihat dari bentukannya, tiap individu dilihat dari masyarakat pembentuknya. Cara melihatnya pun dengan metode-metode, sistem-sistem dan pengaturan yang sistematis. Kemudian digunakan. untuk menentukan kesamaan antara organisme tungga/individul dan organisme sosial

Spencer melihat struktur sosial yang timbul terdapat permulaan atau sebab, kemudian berkembang, yang selanjutnya mempunyai akibat sehingg struktur sosial tersebut dapat terbentuk.

Prinsip sosiologi dikhususkan untuk menelusuri pengkhususan fungsi dan menyertai pengkhususan yang lebih detail dan spesifikasi struktur menjadi suatu yang baru, hal inilah yang menjadi ciri evolusi budaya.

Spencer pernah menyebutkan terkait dengan super-organic, yaitu sebuah penunjuk dari elemen atau bagian unik dan berbeda dalam perilaku manusia, selanjutnya memiliki kesamaan arti dengan budaya. Tidak hanya budaya manusia, tetapi juga hal-hal lain yang ada di alam.

Di bidang sosiologi ia juga mengutarakan bahwa fenomena sosial tergantung dari sebagian sifat individual dan sebagian pada kekuatan individu mengikut dengan apa yang ada disekitarnya. Kemungkinan bertahan hidup terletak pada akar dari solidaritas manusia. Hidup bersama-sama, cara hidup itu muncul karena dirasa lebih menguntungkan daripada hidup terpisah. Hal ini akan terus berjalan, jika dibarengi dengan komunikasi dan pemeliharaan solidaritas yang baik.

Baginya kebenaran terdalam bisa tercapai, hanya melalui pernyatan dari keseragaman terluas atau terbanyak dalam hubungan manusia.

Energi dibutuhkan dalam evolusi bidaya. Dan dia salah satunya ilmuan yang pertama kali menyebutkan bahwa perubahan budaya lebih baik dijelaskan dalam hal kekuatan sosial budaya daripada akibat tindakan-tindakan manusia yang penting (the result of action of important man).

Ketiga, pandangan politik. Dia berpandangan bahwa sistem politik pada suatu negara hendaknya disesuaikan dengan kondisi masyarakat yang ada dan tidak memaksakan sebuah sistem. Karena masyarat itu tumbuh bukan karena sebuah pembentukan tapi karena pertumbuhan.

Spencer juga menghargai adanya perkembangan ekonomi dalam sebuah negara dalam mempengaruhi perkembangan adat istiadat dan lembaga pemerintahan. Hal ini tidak hanya merujuk pada polotik tetapi juga sosiologi. Baginya, peran penting ada dalam perekonomian, khusunya di bidang perdagangan dan industri. Hal ini mampu merubah tatanan masyarakat maupun lembaga pemerintahan.

Keempat, pandangan Spencer mengenai peernikahan antar manusia. Dalam  karyanya The Principles of Sociology, ia juga membahas mengenai perkembangan perkawinan, bentuk keluarga, kosep-konsep harta milik, dan sejenisnya. Misalnya saja, dia ridak percaya bahwa hubungan seks antar saudara yang tabu dikarenakan oleh faktor bawaan. Dia juga tidak percaya bahwa hubungan seksual adalah tahap awal perkawinan manusia. Ayah merupakan faktor penentu dari garis keturunan dan kekerabatan. Ia juga memiliki pandangan, bahkan dalam masyarakat primitif yang menganut asas matrilineal atau garis keturunan ibu sebagai pusatnya masih menganggap keberadaan ayah untuk menerima garis keturunan dan kekerabatan laki-laki.

Kelima, pandangan Specer mengenai agama. Dalam The Principle of Sociology, Spencer membahas teori tentang asal-usul agama yang kemudian dikenal dengan teori hantu atau the ghost theory. Menurut pandangan ini, konsep jiwa yang mendiami tubuh manusia adalah keyakinan supranatural manusia, yang selanjutnya diperluas lagi untuk hewan, tumbuhan dan benda mati. Melalu suatu keberadaan dan pengkhususan menjadi lebih spesifik, konsep jiwa berubah menjadi berbagai bentuk dan kekuatan, ini yang menghasilkan kepercayaan individu berbeda, karena konsep Tuhan menjadi semakin banyak, seperi halnya kepercayaan menganut dewa. Bagi Spencer, hal ini tidak lepas pengaruhnya dari sosiologi.

Selanjutnya, Spencer beranggapan bahwa ia lebih peduli terhadao proses daripada tahapan-tahapan. Ia melihat proses perkembangan manusia itu ditimbulkan dari proses lingkungan budaya dan alam bukan gerakan melalui serangkaian tahapan-tahapan.

Spencer juga meyatakan bahwa sistem ekonomi bekerja baik jika setiap individu diperbolehkan untuk mencari kepentingannya sendiri atau swasta. Sedangkan negara tidak boleh ikut campur kecuali dalam urusan peraturan mengenai hak-hak orang lain dan kecuali negara melakukan kontrak secara pribadi. Dengan demikian, bisnis akan berjalan kuat, dan akan menciptakan persaingan. Sehingga akan mampu meningkatkan kesejahteraan penduduk dalam sebuah negara.

 

KESIMPULAN

Spencer yang meninggal di usia 83 tahun telah memiliki peran besar di dunia di bidang sosiologi, evolusi, antropologi, tipologi masyarakat manusia, pembagian kerja, struktur sosial. Meski, pengaruhnya akhir-akhir ini hanya sedikit, namun setidaknya Spencer juga memiliki sumbangan yang besar khususnya di bidang sosiologi dan antropologi.

Sebagian besar pemikiran Spencer berada pada pola tatanan masyarakat, yaitu apa yang menjadi pengaruhnya, bagaimana masyarakat mampu berkembang, faktor apa yang menjadi penghambat dan pendukung pengembangan masyarakat, dan apa hasil yang diperoleh. Hal ini berkaitan dengan pandangannya terhadap hubungan causal atau sebab akibat.

Pun ia sering mengulang pernyataanya terkait bahwa yang menjadi pengaruh segala gejala dan fenomena apapun tidak terlepas dari faktor budaya dan lingkungan yang mengakibatkan proses seleksi alam.

Baginya ilmu sosiologi telah menjadi landasan bagi ilmu lain seperti psikologi, antropologi, ekonomi, politik, evolusi dan sejarah. Buat dia, bahwa sosiologi itu diibaratkan batu bata yang tersusun sedangkan bangunannya adalah ilmu ilmu lain, Disinilah letak filsafat Spencer.

Dia juga beranggapan segala sesuatu yang kuat dan mampu bertahan, akan terus melanjutkan kehidupannya. Sebaliknya yang lemah dan tidak mampu bertahan, dengan sendirinya akan menghilang karena proses seleksi alam.

Spencer juga lebih menghargai dan peduli pada sebuah proses daripada hasil akhir dari segala sesuatu. Bukan hanya sekedar langkah – mencapai sesuatu.

DAFTAR PUSTAKA

 

http://www.victorianweb.org/philosophy/spencer/spencer.html diunduh pada jam 21 55 tanggal 25 Oktober 2012

http://www.encyclopedia.com/topic/Herbert_Spencer.aspx diunduh pada jam 21:46 tanggal 25 Oktober 2012

 

 

 

*) Penyusun

Nama               : Maya Nurhidayati

Mata Kuliah    : Filsafat Ilmu

Dosen              : Afid Burhanuddin, M.Pd.

Prodi               : Pendidikan Bahasa Inggris, STKIP PGRI Pacitan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s