Filsafat Fichte

A

jaran tentang suatu filsafat adalah merupakan hasil pemikiran sesorang atau beberapa ahli filsafat tentang sesuatu hal secara fundamental. Mengkaji suatu filsafat merupakan aktifitas yang tidak pernah lepas dari analisa proses perkembangannya. Kajian filsafat harus dimulai dari sejarah perkembangan dari awal hingga perkembangannya pada masa ini. Mengingat bahwa filsafat adalah suatu proses dialog antara orang-orang di zamannya yang kemudian dilanjutkan oleh generasinya. Dalam makalah ini, penulis akan mengulas mengenai perkembanganfilsafat pada masa abad modern. lebih spesifiknya, penulis hendak membahas tentang salah satu tokoh idealisme yaitu Johann Gotlieb Fichte.

Dalam filsafat ada beberapa aliran salah satunya adalah aliran idealisme. Fichte adalah salah satu filsafat modern dari Jerman yang mendukung aliran idealisme tersebut.

Idealisme merupakan salah satu aliran dalam sejarah filsafat barat modern yang berpandangan bahwa kenyataan akhir yang sungguh-sungguh nyata itu adalah pikiran (idea), dan bukanlah benda di luar pikiran kita (materi). Realitas itu sama luasnya dengan pikiran, maka yang real itu rasional dan yang rasional itu real. Benda-benda di luar pikiran, seperti alam, masyarakat, alat-alat dan seterusnya tidak memiliki status ontologisnya, yaitu tidak sungguh-sungguh real. Benda yang kita lihat seolah-olah di luar pikiran kita, seperti kursi di hadapan kita, sebenarnya adalah idea atau pikiran dalam bentuk lahiriah.

Menurut sebuah kamus filsafat, idealisme adalah aliran filsafat yang berpendapat bahwa objek pengetahuan yang sebenarnya adalah ide (idea): bahwa ide-ide ada sebelum keberadaan sesuatu yang lain: bahwa ide-ide merupakan dasar dari ke-ada-an sesuatu. Dalam tataran epistemologis, idealisme berpendapat bahwa dunia eksternal hanya dapat dipahami hanya dengan merujuk pada ide-ide dan bahwa pandangan kita tentang alam eksternal selalu dimediasi oleh tindakan pikiran. Dalam kamus lain dijelaskan bahwa idealisme adalah sistem atau doktrin yang dasar penafsirannya yang fundamental adalah ideal. Berlawanan dengan materialisme yang menekankan ruang, sensibilitas, fakta, dan hal yang bersifat mekanistik, idealisme menekankan supra-ruang, non-sensibilitas, penilaian, dan ideologis.

 

Biografi Johann Gotlieb Fichte

Johann Gottlieb Fichte lahir pada tanggal 19 Mei 1762 di Rammenau. Ayahnya adalah seorang penyamak kulit di sebuah desa kecil dan ibunya adalah seorang penenun pita. Fichte mewarisi sifat ibunya, yaitu mempunyai sifat yang tidak sabar yang ditampilkan sepanjang hidupnya. Fichte muda menerima dasar-dasar pendidikan dari ayahnya dan mampu  menunjukkan kemampuan luar biasa. Hal itu membuat Fichte mendapatkan kesempatan untuk bersekolah dan mengenyam pendidikan yang lebih baik dari anak di sekitarnya.

Pada tahun 1780, Fichte belajar teologi di  Universitas Jena dan Leipzig. Freiherr von Militz (seorang pemilik tanah negara)  terus mendukungnya, tetapi ketika beliau meninggal pada tahun 1784, Fichte harus mengakhiri studinya tanpa menyelesaikan gelar itu. Karena tidak memiliki uang, Fichte berhenti dari studinya dan berusaha bekerja sebagai guru pada beberapa keluarga kaya. Selama tahun 1784-1788, ia bekerja sebagai seorang tutor di berbagai keluarga Saxon. Selanjutnya Fichte bekerja sebagai tutor pribadi di Zürich selama dua tahun, yang merupakan waktu kepuasan terbesar bagi baginya. Di sini dia bertemu Johanna Rahn. Pada 1790,beliau bertunangan dengan Johanna Rahn, yang kebetulan menjadi keponakan dari FG penyair terkenal Klopstock.

Ketika menjadi seorang guru, Fichte bertemu dan berkenalan dengan filsafat Kant yang amat mempengaruhinya. Karena beliau menakjubi Kant pindahlah beliau ke Koningsbergen. Dalam waktu empat minggu beliau telah berhasil menulis bukunya: Versuch einer Kritik aller Offenbarung, atau “usaha suatu kritik atas segala wahyu”(1792). Buku ini bernafaskan Kant, sehingga orang mengira bahwa Kantlah penulisnya. Ketika diketahui bahwa Kant, melainkan Fichtelah penulisnya, mendadak namanya menjadi terkenal. Pada tahun 1794, Fichte diangkat sebagai filsuf di Universitas Jena, dan di sanalah ia mulai mengungkapkan ide-ide transendentalnya.

Pada tahun 1798, Fichte menerbitkan artikel berjudul “The Basis of Our Belief in a Divine Government of the World”, yang kemudian membuatnya dituduh sebagai atheis karena telah mengkarakterisasikan Tuhan sebagai aturan moral di dunia. Pada tahun 1799, karena terlibat dalam “ perang ateisme” beliau mengundurkan diri dari Universitas Jena  dan pindah ke Berlin.

Pada tahun 1810, Fichte diangkat sebagai profesor di University of Berlin yang waktu itu baru didirikan, dan empat tahun kemudian, yaitu pada tanggal 27 Januari 1814 beliau meninggal dunia karena serangan penyakit tipus yang di deritanya. Beliau meninggal pada usia 51 tahun.

Keahlian Fichte dalam bidang filsafat dapat dilihat dari tiga jenis hasil karyanya, yaitu;

1.      Ucber die Bestimmung des Menschen (Tentang Tujuan Hidup), terbit tahun 1780
2.      Grunlage der Gaseniten Winssenchafslehre (Dasar Seluruh Epistemologi), terbit tahun 1796, dan
3.      Das System der Sitterile, hre nach den Prinzipien der Wissenschaftslehre (Sistem Etika menurut   Prinsip-prinsip Epistemologi), yang  terbit pada tahun 1798.

Aliran/tradisi yang dianut oleh Fichte adalah Idealisme Jerman, Neo-Kantianism, dan Post-Kantianism. Minat utama beliau adalah self-conciousness, self-awareness, filosofi moral dan filosofi politik. Fichte juga berpengaruh besar terhadap tokoh filsafat sesudahnya seperti: Hegel, Schelling, Novalis, Dieter Henrich, Rudolf Steiner, dan Thomas Carlyle.

    

 

 

 

 

Pemikiran dari Johann Gotlieb Fichte

Johann Gottlieb Fichte (1762 –1814) merupakan filosof yang mengembangkan beberapa pemikiran dari Immanuel Kant. Menurut Fichte, fakta dasar dari alam semesta adalah ego yang bebas atau roh yang bebas. Dengan demikian dunia merupakan ciptaan roh yang bebas.

Filsafatnya disebut Wissenschaftslehre atau “ajaran Ilmu Pengetahuan”. Dengan melalui metode deduktif Fichte mencoba menerangkan hubungan Aku (Ego) dengan adanya benda-benda (non-Ego). Karena Ego berpikir, mengiakan diri maka terlahirlah non-Ego (benda-benda). Dengan secara dialektif (berpikir dengan metode : tese, anti tese, sintese) Fichte mencoba menjelaskan adanya benda-benda.

Secara sederhana dialektika Fichte itu dapat diterangkan sebagai berikut: manusia memandang obyek benda-benda dengan inderanya. Dalam mengindera obyek tersebut, manusia berusaha mengetahui apa yang dihadapinya. Maka berjalanlah proses intelektualnya untuk membentuk dan mengabstraksikan obyek itu menjadi pengertian seperti yang dipikirannya.

Fichte menganjurkan supaya kita memenuhi tugas, dan hanya demi tugas maka tugaslah yang menjadi pendorong moral. Isi hukum moral ialah berbuatlah menurut kata hatimu. Bagi seorang idealis, hukum moral ialah setiap tindakan harus berupa langkah menuju kesempurnaan spiritual.

Filsafat sebagai ajaran tentang ilmu pengetahuan dibedakan menjadi 2, yaitu:

a). Ajaran tentang ilmu pengetahuan yang teoritis,

Ajaran ini membicarakan tentang hal metafisika dan ajaran tentang pengenalan. Disini, Fichte menentang pendapat Kant yang mengatakan bahwa hanya berpikir secara ilmu pasti alamlah yang memberi kepastian di bidang pengenalan. Fichte tidak mau memisahkan rasio teoritis dengan rasio praktis. Menurut Fichte, sumber yang satu itu terdapat pada aktivitas Ego atau “Aku”. Apa sebab Ego menciptakan dunia, dijelaskan demikian: Menurut Fichte, keadaan Ego tidaklah terbatas. Agaknya yang dimaksud dengan Ego ini adalah Ego mutlak (Ego Absolut) yang dibedakan dengan “Aku” perorangan.  Ada orang yang berpendapat, bahwa yang dimaksud dengan Ego adalah Tuhan, akan tetapi ada juga yang mengatakan, bahwa yang dimaksud dengan Ego bukan Tuhan, melainkan “tertib moral dari alam semesta”, suatu kuasa yang bekerja di dalam dan melalui pribadi perorangan yang kita kenal.

b). Ajaran tentang ilmu pengetahuan yang praktis.

Ajaran ini membicarakan tentang hal etika. Di dalam ajarannya tentang ilmu pengetahuan yang praktis Fichte menentang Kant, yang mengajarkan bahwa setiap orang harus mentaati kewajiban. Menurut Fichte, yang penting bukan Ego atau “Aku” manusia dalam arti yang seideal mungkin. Sebab “Aku” itulah yang mengajarkan tata tertib serta keselarasan di tengah-tengah benda yang banyak sekali itu. Makin mendalam orang yang menyelami alam semesta, makin luas cakrawala tata tertib itu.

Jadi manusia pada dasarnya adalah makhluk yang bersifat moral. Hidup yang memegang moral mengandung suatu usaha di dalamnya. Tugas manusia bukan hanya untuk mengetahui, tetapi juga untuk berbuat sesuai dengan pengetahuannya.

Moralitas terdiri dari aktivitas diri yang mutlak, yang bebas sama sekali, yang tidak dibatasi oleh sesuatu apapun diluarnya. Inilah asas otonomi. Di dalam hal ini ada kesamaan antara Kant dan Fichte. Isi tugas moral manusia diturunkan dari dua dasar pikiran, yaitu: bahwa manusia berkewajiban menghargai dirinya sendiri sebagai makhluk yang bebas, dan bahwa ia senantiasa berkewajiban berbuat dengan tidak mengambil kebebasan orang lain.

 

Penutup

 

Dari beberapa uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa:

Johann Gottlieb Fichte (1762 –1814) adalah tokoh idealisme subyektif yang berpandangan bahwa sumber pengenalan/pengetahuan bukanlah rasio teoritis atau praktis seperti kata Immanuel Kant, melainkan pada aktivitas Ego. Pemikiran beliau didasarkan pada konsep Ego Mutlak; yang menemukan dan meneruskan pengertian-pengertian tentang obyek; ego tidak hanya sebagai “penemu”, melainkan sebagai yang “menciptakan benda-benda” (obyek). Dengan demikian, peran manusia sebagai subyek sangat dominan di dalam menggagaskan sesuatu.

Menurut Fichte, fakta dasar dari alam semesta adalah ego yang bebas atau roh yang bebas. Dengan demikian dunia merupakan ciptaan roh yang bebas. Filsafatnya disebut Wissenschaftslehre atau “ajaran Ilmu Pengetahuan” yang di bagi menjadi 2 macam ajaran, yaitu: ajaran tentang ilmu pengetahuan yang teoritis dan ajaran tentang ilmu pengetahuan yang praktis.

.

Daftar Pustaka

Hamersma, Harry, Tokoh-Tokoh Filsafat Barat Modern, PT Gramedia, Jakarta: 1983.

http://filsufi.blogspot.com/2011/07/johann-gottlieb-fichte.html

http://id.wikipedia.org/wiki/Johann_Gottlieb_Fichte

http://tokoh-ilmuwan-penemu.blogspot.com/filsuf-jerman-mazhab idealisme.html

*) Penyusun

Nama               : Fyta Wahyuningsih/C

Mata Kuliah    : Filsafat Ilmu

Dosen              : Afid Burhanuddin, M.Pd.

Prodi               : Pendidikan Bahasa Inggris, STKIP PGRI Pacitan.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s